Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Miliarder Filipina Ini Bersiap Hadapi Dampak Terburuk Covid-19

Berbeda dengan beberapa miliarder dan elit bisnis di AS, Enrique Razon justru sepkat kebijakan lockdown diperpanjang di Filipina kendati bisnisnya merugi.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 07 April 2020  |  17:42 WIB
Penumpang mengantri untuk naik kereta Mass Rapid Transit (MRT) menjelang jam malam yang diberlakukan karena corona virus di Mandaluyong City, Metro Manila, Filipina, Senin (16/3/2020). Bloomberg - Veejay Villafranca
Penumpang mengantri untuk naik kereta Mass Rapid Transit (MRT) menjelang jam malam yang diberlakukan karena corona virus di Mandaluyong City, Metro Manila, Filipina, Senin (16/3/2020). Bloomberg - Veejay Villafranca

Bisnis.com, JAKARTA - Miliarder Filipina Enrique Razon mendukung upaya pemerintah untuk memperpanjang karantina wilayah dalam upaya mencegah penyebaran wabah virus corona atau Covid-19.

Komentar Razon berbeda dengan beberapa miliarder dan elit bisnis di Amerika Serikat yang justru mendorong untuk memulai kembali ekonomi bahkan ketika infeksi dan kematian akibat virus corona terus meningkat.

Padahal, Razon mengatakan bahwa dirinya menganggap 2020 sebagai tahun terburuk untuk bisnisnya di tengah pandemi virus corona yang menggoyahkan sejumlah ekonomi utama.

Di samping itu, dia juga beranggapan bahwa hingga saat ini virus tersebut belum menunjukkan dampak terburuknya terhadap dunia.

Dilansir melalui Bloomberg, operator pelabuhan International Container Terminal Services Inc., di mana Razon menjabat sebagai chairman dan beroperasi di hampir 20 negara, akan mengalami penurunan volume 10 persen - 15 persen  bulan lalu dan akan terus menurun di bulan April.

Resor miliknya di bawah Bloomberry Resorts Corp., yang terletak di Pulau Luzon, juga terpaksa menutup operasional penginapan dan kasino selama kebijakan lockdown berlangsung.

"Kita harus menghitung kerugiannya nanti. Satu-satunya hal yang perlu diperhitungkan sekarang adalah bagaimana kita mengalahkan virus ini," ujarnya seperti dikutip melalui Bloomberg, Selasa (7/4/2020).

Razon mengatakan konglomerasinya memiliki jumlah uang tunai yang cukup. Dengan begitu, untuk saat ini tidak ada masalah.

Dia juga mendukung perpanjangan lockdown di Pulau Luzon, yang merupakan pulau terbesar di teritori Filipina, selama dua pekan hingga akhir April.

Pemulihan belanja konsumen diprediksi akan memakan waktu, bahkan setelah karantina dicabut karena orang-orang fokus membeli barang-barang pokok dan menghemat uang.

"Kekhawatiran bisnis saat ini adalah kepentingan sekunder. Turunkan angka infeksi [Covid-19]. Mengangkat kebijakan lockdown sekarang cukup rumit karena masih banyak orang yang meremehkan situasi," tambahnya.

Sementara itu, penumpukan telah mereda di pelabuhan terbesar di Filipina, di mana ICTSI mengoperasikan Terminal Peti Kemas Internasional Manila.

Menurut Razon, kondisi ini terjadi setelah pemerintah memberlakukan tenggat waktu yang lebih ketat dan denda yang besar pada pengiriman barang yang ditimbun di pelabuhan.

Pada tahap awal penerapan lockdown, terminal-terminal di pelabuhan Filipina menunjukkan pengangkutan kontainer turun tajam dan penumpukan mengancam penutupan pelabuhan.

Saham ICTSI ditutup naik 1,4 persen pada perdagangan di Manila, sementara saham Bloomberry naik 0,2 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina Virus Corona
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top