Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KPK Bisa Buka Kembali 36 Perkara yang Disetop, Ini Syaratnya

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan 36 kasus perkara korupsi yang telah dihentikan penyidikannya dapat dibuka kembali.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 22 Februari 2020  |  14:19 WIB
Ilustrasi. - Antara
Ilustrasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan 36 kasus perkara korupsi yang telah dihentikan penyidikannya dapat dibuka kembali.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan apabila ditemukan bukti dan petunjuk baru, 36 kasus korupsi yang diumumkan dihentikan penyelidikannya dapat dibuka.

"Ibaratnya, sementara kita simpan dulu, kita file proses penyelidikannya tetapi kalau ada laporan masyarakat masuk lagi berkaitan dengan proses penyelidikan, ya kita buka lagi," kata Alex dikutip Sabtu (22/2/2020).

Alex mengatakan KPK masih akan mengawal dan mengevaluasi kasus-kasus yang masih berjalan. Pasalnya, terdapat  366 berkas penyelidikan yang masih menunggu kepastian hukum di KPK. Dari jumlah tersebut, menurutnya ada kemungkinan terdapat surat yang akan dihentikan penyelidikannya.

"Ini untuk memberikan kepastian hukum dan mengurangi beban penyidik. Kita terus lakukan evaluasi," jelasnya.

Alex menambahkan informasi yang didapat dari penyelidikan kasus-kasus yang dihentikan ini juga dapat dimanfaatkan untuk pencegahan korupsi. 

"Ketika kita mendapat percakapan yang terkait dengan OTT, ya kita sampaikan ke inspektorat supaya ditindaklanjuti. Jadi penindakan itu tidak serta merta harus berakhir di ruang sidang sanksinya penjara," kata Alex.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK
Editor : Miftahul Ulum
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top