Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perusahaan China Nyatakan Tak Mampu Bayar Karyawan Saat Ini

Terlalu dini untuk menyimpulkan berapa banyak orang yang kehilangan upah akibat wabah itu. Namun, dalam survei yang melibatkan 9.500 pekerja oleh situs web perekrutan Cina Zhaopin, lebih dari sepertiga mengatakan mereka sadar itu kemungkinan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 19 Februari 2020  |  10:36 WIB
Seorang petugas polisi yang mengenakan masker pelindung berjalan melewati toko Apple yang tutup di Shanghai, China, pada 5 Februari 2020. - Qilai Shen / Bloomberg
Seorang petugas polisi yang mengenakan masker pelindung berjalan melewati toko Apple yang tutup di Shanghai, China, pada 5 Februari 2020. - Qilai Shen / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Semakin banyak perusahaan swasta di China memotong upah, menunda pembayaran gaji atau berhenti membayar staf sepenuhnya. Dampak ekonomi  virus corona telah membuat perusahaan-perusahaan itu tidak dapat menutupi biaya tenaga kerja.

Untuk memperlambat penyebaran virus yang merenggut lebih dari 2.000 jiwa, otoritas China dan pengusaha besar telah mendorong orang untuk tinggal di rumah. Pusat perbelanjaan dan restoran kosong, taman hiburan dan bioskop ditutup, perjalanan yang tidak penting dilarang.

"Seminggu cuti yang tidak dibayar sangat menyakitkan. Saya tidak punya penghasilan yang cukup untuk menutupi pengeluaran saya bulan ini," kata Jason Lam, 32, koki di sebuah restoran kelas atas di lingkungan Tsim Sha Tsui, Hong Kong, dilansir Bloomberg, Rabu (19/2/2020).

Terlalu dini untuk menyimpulkan berapa banyak orang yang kehilangan upah akibat wabah itu. Namun, dalam survei yang melibatkan 9.500 pekerja oleh situs web perekrutan Cina Zhaopin, lebih dari sepertiga mengatakan mereka sadar itu kemungkinan.

Pembekuan gaji adalah bukti lebih lanjut dari pukulan ekonomi ke sektor swasta Cina yang bergejolak, bagian yang tumbuh paling cepat dari ekonomi terbesar kedua di dunia, dan terutama di kalangan perusahaan kecil.  Hal ini juga menunjukkan bahwa tekanan akan melampaui risiko kesehatan hingga kerugian keuangan yang timbul karena PHK dan ketidakstabilan gaji.

"Coronavirus mungkin memukul konsumsi China lebih keras daripada SARS 17 tahun yang lalu," kata Chang Shu, Kepala Ekonom Asia untuk Bloomberg Intelligence.

Secara hukum, perusahaan harus mematuhi siklus pembayaran penuh pada bulan Februari sebelum memotong upah seminimal mungkin, kata Edgar Choi, seorang pengacara yang berpusat di Shenzhen dan penulis  Bagi perusahaan yang belum mampu membayar gaji, diperbolehkan untuk menunda pembayarannya, selama karyawan mendapatkan uang yang pada akhirnya harus mereka dapatkan.

Choi mengatakan dia mendengar dari ribuan pekerja asing yang mengatakan pembayaran mereka telah dipotong setengah bulan ini atau dihentikan sama sekali.

NIO Inc., pembuat mobil listrik yang berbasis di Shanghai, baru-baru ini juga menunda pembayaran seminggu. Ketua perusahaan William Li juga mendorong karyawan untuk menerima unit saham terbatas sebagai pengganti bonus uang tunai.

Di pabrik Shenzhen Foxconn Technology Group, pekerja yang kembali dari liburan Tahun Baru Imlek dikarantina di asrama sebelum mereka dapat kembali bekerja. Mereka dibayar, tetapi hanya sekitar sepertiga dari jumlah normal.

Di antara upaya yang lebih luas untuk membantu perusahaan tetap bertahan, para pembuat kebijakan telah meminta bank-bank milik pemerintah untuk memberikan pinjaman dengan suku bunga yang lebih murah khususnya untuk usaha kecil

Dalam kasus Pei Binfeng, salah satu pendiri akademi pengkodean dan robotika Hangzhou, wabah memaksa mereka untuk menangguhkan semua kelas langsung bagi siswa di taman kanak-kanak sampai kelas 12. Dengan hilangnya pendapatan, perusahaan akan menahan 50 persen dari gaji untuk eksekutif kunci dan 30 persen untuk karyawan lain sampai bisnis dilanjutkan.

"Apa yang kami ajarkan bukan hal yang harus dimiliki oleh banyak orang tua, jadi pengeluaran seperti ini biasanya yang pertama kali dilakukan ketika keadaan menjadi sulit," kata Pei.

Rick Zeng, wakil manajer umum di taman hiburan Lionsgate di Zhuhai, mengatakan mereka telah ditutup atas perintah pemerintah sejak akhir Januari. Mulai minggu depan, beberapa staf perlu cuti tak berbayar.

Di tenggara kota Fuzhou, manajer hotel Robert Zhang mengatakan dua atau tiga dari 100 kamarnya kosong. Dua pertiga dari karyawan secara efektif menggunakan cuti, mendapatkan gaji tetapi tidak sebanyak biasanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china virus corona
Editor : Nancy Junita
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top