Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tingkat Kepuasan Kinerja Ma’ruf Rendah, Begini Komentar Jubir Wapres

Masduki mengatakan selama ini sebenarnya Ma'ruf kerap mengumpulkan menteri-menteri di kabinet untuk membahas isu strategis.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 17 Februari 2020  |  14:09 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin didampingi sejumlah menteri usai memimpin rapat koordinasi terkait rencana penutupan 8.000 tambang tanpa izin, di rumah dinasnya, Senin (17/2/2020). JIBI - Bisnis/ Nindya Aldila
Wakil Presiden Ma'ruf Amin didampingi sejumlah menteri usai memimpin rapat koordinasi terkait rencana penutupan 8.000 tambang tanpa izin, di rumah dinasnya, Senin (17/2/2020). JIBI - Bisnis/ Nindya Aldila

Bisnis.com, JAKARTA - Juru Bicara Wakil Presiden Ma'ruf Amin, Masduki Baidlowi, menilai rendahnya tingkat kepuasan publik atas kinerja Ma'ruf, sebagai hal wajar. Pasalnya,  banyak kegiatan Ma'ruf yang tak terekspos media.

"Ada kondisi di mana wapres dalam 3 bulan ini sedang melakukan penyusunan langkah-langkah strategis untuk berkoordinasi dengan sejumlah kementerian negara. Dan itu beberapa kali dilakukan sekarang juga sedang disusun ya, tetapi itu tidak pernah menjadi berita penting," ujar Masduki saat ditemui di rumah dinas Wakil Presiden, di Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Senin (17/2/2020).

Masduki mengatakan selama ini sebenarnya Ma'ruf kerap mengumpulkan menteri-menteri di kabinet untuk membahas isu strategis.

Salah satunya adalah terkait radikalisme di masyarakat Indonesia. Dalam rapat itu, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) telah diminta Ma'ruf untuk membuat peta jalan (roadmap) pendekatan radikalisme dari hulu sampai hilir.

"Tetapi itu semuanya memang, iya, tidak terberitakan dengan baik, dan memang belum selesai roadmap-nya," kata Masduki.

Selain itu, Masduki juga mengatakan ada pula rapat-rapat terkait peningkatan realisasi dana UMKM.

Secara total, Masduki mengatakan Ma'ruf memiliki 7 fokus kerja yang sedang disusun. Langkah-langkah strategis itu memang tidak diberitakan, karena merupakan pekerjaan Wapres yang di bawah permukaan.

Meski begitu, Masduki mengatakan wajar saja jika masyarakat menilai kinerja belum terlihat. Pasalnya, ia menyebut baru 6 bulan Ma'ruf efektif bekerja sebagai wakil presiden.

Selama itu, yang dilakukan memang baru sebatas perumusan masalah-masalah strategis dan mengefektifkan koordinasi antar kementerian.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja Ma'ruf Amin

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top