Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Awal 2020, Ekonomi Jerman Stagnan

Selain tekanan dari ekonomi global, negara ini harus berjibaku dengan sejumlah isu internal mulai dari transisi industri otomotif di era karbon rendah hingga berhentinya pewaris Angela Merkel dari posisi Kanselir Jerman.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 14 Februari 2020  |  16:09 WIB
Jerman mendukung Uni Eropa mengusulkan target pengurangan 30% pada 2030. - REUTERS
Jerman mendukung Uni Eropa mengusulkan target pengurangan 30% pada 2030. - REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Jerman memasuki awal tahun dengan ekonomi yang stagnan dan industri manufaktur yang lemah di tengah ketidakpastian ekonomi global serta wabah virus corona.

Performa ekonomi kawasan ini melemah ke level terendahnya. Pertumbuhan ekonomi Jerman tercatat hanya tumbuh 0,6 persen pada tahun lalu.

Selain tekanan dari ekonomi global, negara ini harus berjibaku dengan sejumlah isu internal mulai dari transisi industri otomotif di era karbon rendah hingga berhentinya pewaris Angela Merkel dari posisi Kanselir Jerman.

Melemahnya ekonomi Eropa juga membebani pergerakan euro. Mata uang Euni Eropa ini berada pada level terendah selama hampir tiga tahun. Imbal hasil utang dengan periode 10 tahun juga masih terjebak di bawah 0.

Pada kuartal akhir tahun lalu, ekonomi Jerman menunjukkan perlambatan tajam dari sisi konsumsi pemerintah dan rumah tangga. Tak hanya itu, investasi dan kinerja perdagangan juga menunjukkan kondisi tak jauh berbeda.

Kenyataan bahwa ekonomi Jerman melambat, bukannya terjun bebas, seharusnya menjadi pembuktian bahwa negara ini tidak akan masuk ke dalam jurang resesi dalam waktu dekat.

Kendati demikian, prospek ekonomi masih suram di tengah perbaikan yang ada. Seharusnya, perbaikan ekonomi akan terlihat pada tahun ini, tetapi ekonomi dunia tengah dihantam oleh wabah virus corona.

“Indikator-indikator terbaru misalnya data industrial pada Desember tidak menunjukkan prospek baik dalam jangka pendek. Apalagi, dampak dari virus corona pada ekonomi China akan menunda perbaikan kinerja manufaktur,” kata Carsten Brzeski, Kepala Ekonom ING, dilansir dari Bloomberg, Jumat (14/2/2020).  

Ekspektasi perbaikan kinerja ekonomi Jerman sangat tergantung dengan ekonomi China. Negara tersebut merupakan pasar terbesar bagi perusahaan-perusahaan Jerman. Di luar Uni Eropa, China hanya kalah dari Amerika Serikat. 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jerman EKONOMI JERMAN

Sumber : Bloomberg

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top