Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyebaran Virus Corona Tak Pengaruhi Jumlah Wisatawan Kesehatan Malaysia

Timbulnya virus corona yang terjadi di Malaysia untuk saat ini belum memberikan pengaruh signifikan terhadap jumlah wisatawan, khususnya mereka yang bepergian untuk melakukan perawatan kesehatan.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  16:45 WIB
Pekerja medis mengangkut seorang pasien yang diyakini terjangkir virus corona di Hong Kong, China. - Justin Chin / Bloomberg
Pekerja medis mengangkut seorang pasien yang diyakini terjangkir virus corona di Hong Kong, China. - Justin Chin / Bloomberg

 Bisnis.com, JAKARTA -- Penyebaran virus corona yang terjadi di Malaysia untuk saat ini belum memberikan pengaruh signifikan terhadap jumlah wisatawan, khususnya mereka yang bepergian untuk melakukan perawatan kesehatan.

Nik Yazmin Nik Azman Chief Comercial Officer Malaysia Healthcare Travel Council (MHTC) saat ini langkah antisipasi yang diberlakukan oleh pemerintah Malaysia mencakup pengecekan berlapis di pintu-pintu kedatangan seperti bandara dan pelabuhan.

"Sejauh ini dengan penyebaran virus Corona, jumlah kedatangan wisatawan kesehatan secara keseluruhan belum terpengaruh," ujarnya saat ditemui di Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Meski demikian, mengingat adanya larangan bepergian dari pemerintah China, dia mengakui ada penurunan kedatangan wisatawan kesehatan dari negara tersebut, apalagi China merupakan pasar terbesar industri kesehatan Malaysia.

Yazmin menghimbau kepada para wisatawan agar bersabar untuk mengikuti setiap alur pemeriksaan di pintu kedatangan, baik itu di bandara maupun di pelabuhan, demi kepentingan kesehatan bersama.

Di sisi lain, jumlah wisatawan kesehatan dari Indonesia tidak mengalami banyak perubahan.

Dalam perkembangan sampai dengan Rabu (5/2), otoritas kesehatan Malaysia, mengkonfirmasi kasus baru virus corona pada dua orang warga negara Malaysia yang baru kembali dari Wuhan pada Selasa (4/2), sehingga total kasus yang dikonfirmasi di negara itu menjadi 12.

Mengutip laporan dari Strait Times, Menteri Kesehatan Malaysia Dzulkefly Ahmad mengatakan dua korban terakhir adalah seorang pria berusia 45 tahun dan putranya yang berusia sembilan tahun.

Mereka telah diterbangkan kembali dengan penerbangan AirAsia khusus yang mengangkut 107 warga Malaysia dan anggota keluarga mereka dari Wuhan, pusat penyebaran wabah virus corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus corona
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top