Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DPR AS Lakukan Voting untuk Dakwaan Pemakzulan Trump Hari ini

Senat diperkirakan membebaskan Trump dari tuduhan tersebut karena tidak satu pun dari 53 Republikan yang mendukung penggulingan Trump.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 15 Januari 2020  |  05:40 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam acara penandatanganan UU Otoritas Pertahanan Nasional untuk Tahun Fiskal 2020 di Pangkalan Militer Gabungan (Joint Base) Andrews, Maryland, AS, Jumat (20/12/2019). - Reuters/Leah Millis
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam acara penandatanganan UU Otoritas Pertahanan Nasional untuk Tahun Fiskal 2020 di Pangkalan Militer Gabungan (Joint Base) Andrews, Maryland, AS, Jumat (20/12/2019). - Reuters/Leah Millis

Bisnis.com, JAKARTA — DPR AS akan melakukan pemungutan suara pada hari ini waktu setempat untuk menyampaikan dakwaan resmi pemakzulan terhadap Presiden Donald Trump ke Senat yang membuka jalan bagi persidangan pada Selasa, pekan depan.

Menurut Anggota Kongres Partai Demokrat Henry Cuellar, Ketua DPR Nancy Pelosi pada pertemuan partai akan menyebut tim "manajer" untuk para anggota Partai Demokrat yang akan memimpin penuntutan terhadap Trump di persidangan.

Trump menjadi Presiden AS ketiga yang dimakzulkan setelah DPR bulan lalu menyetujui tuduhan bahwa dia menyalahgunakan kekuasaannya dengan menekan Ukraina untuk melakukan penyelidikan terhadap pesaing politiknya dari Partai Demokrat, Joe Biden. Dia juga dituduh menghalangi kongres dalam melakukan penyelidikan atas skandal tersebut.

Pelosi telah menunda pengiriman gugatan kepada Senat, tetapi gagal untuk membuat Ketua Senat Mitch McConnell setuju untuk menyertakan saksi baru yang dapat melmahkan posisi presiden dari Partai Republik tersebut.

Senat diperkirakan membebaskan Trump dari tuduhan tersebut karena tidak satu pun dari 53 Republikan yang mendukung penggulingan Trump. Trump bisa dijatuhkan kalau dua pertiga atau sedikitnya 67 orang dari 100 anggota Senat menolaknya.

Pemungutan suara pada hari ini akan memungkinkan senat untuk memutuskan soal tuduhan terhadap Trump pada minggu depan, kata McConnell seperti dikutip Reuters, Rabu (15/1/2020).

Sebelum keputusan diambil, katanya, DPR akan mempersiapkan persidangan seperti bersumpah dan secara resmi membaca dua tuduhan pemakzulan pada akhir pekan ini.

"Kami mengasumsikan kami akan diadili pada Selasa depan dan saya pikir itulah agenda utamanya," katanya pada konferensi pers.

Para senator AS akan bertindak sebagai juri dalam persidangan dan sidang akan diawasi oleh Mahkamah Agung dipimpin Ketua Mahkamah Agung John Roberts.

Perdebatan soal upaya Demokrat untuk mengajukan saksi dan dokumen baru terjadi karena kemungkinan bukti yang akan diajukan saksi akan mendominasi bagian awal persidangan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impeachment Donald Trump
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top