10 Warisan Budaya Indonesia Masuk Daftar UNESCO

Sidang ke-14 Komite Warisan Budaya Takbenda UNESCO di Bogota, Kolombia, menetapkan pencak silat ke dalam UNESCO Representative List of the Intangible Cultural Heritage of Humanity.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 13 Desember 2019  |  09:13 WIB
10 Warisan Budaya Indonesia Masuk Daftar UNESCO
Pasangan pesilat Indonesia Ayu Sidan Wilantari (kanan) dan Ni Made Dwiyanti tampil dalam babak final ganda putri pencak silat seni Asian Games 2018 di Padepokan Pencak Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Rabu (29/8/2018). - ANTARA/Melvinas Priananda

Bisnis.com, JAKARTA - Sidang ke-14 Komite Warisan Budaya Takbenda UNESCO di Bogota, Kolombia, menetapkan pencak silat ke dalam UNESCO  Representative List of the Intangible Cultural Heritage of Humanity.  Dengan demikian, ada 10 warisan budaya takbenda Indonesia yang masuk dalam daftar UNESCO.

Direktur OINB Sosial Budaya Kementerian Luar Negeri Kama Pradipta mengungkapkan Komite Warisan Budaya Takbenda UNESCO memandang pelestarian tradisi pencak silat telah menunjukkan aspek yang mendorong penghormatan dan persaudaraan serta mendorong kohesi sosial, tidak hanya di satu wilayah, tetapi juga secara nasional bahkan di dunia internasional. 

Menurutnya, penetapan pencak silat dalam Warisan Budaya Takbenda UNESCO merupakan bentuk pengakuan dunia internasional terhadap arti penting tradisi seni bela diri yang dimiliki Indonesia, yang diturunkan dari generasi ke generasi dan masih berkembang sampai hari ini.

“Indonesia memiliki komitmen kuat untuk senantiasa menjaga kelestarian pencak silat, antara lain melalui pendidikan pencak silat yang tidak hanya fokus pada aspek olah raga dan seni bela diri, namun juga sebagai bagian dari seni dan budaya," kata Kama dalam siaran pers, Jumat (13/12/2019).

Dengan ditetapkan pencak silat sebagai UNESCO Intangible Cultural Heritage, maka Indonesia memiliki 10 (sepuluh) warisan budaya takbenda Indonesia yang masuk dalam daftar UNESCO, yakni wayang, batik, pelatihan batik, angklung, tari saman, noken, tiga genre tradisi tari bali, kapal pinisi, dan pencak silat.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
unesco, Pencak Silat

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top