8 Kelompok Diduga Terlibat Kerusuhan 21-22 Mei 2019 di Jakarta

Polisi menyebutkan delapan kelompok organisasi kemasyarakatan diduga memberikan perintah serta menjadi perusuh saat kericuhan Aksi 22 Mei 2019. Di antara mereka terdapat oknum anggota organisasi kemasyarakatan Islam serta relawan salah satu calon presiden.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 Juli 2019  |  20:50 WIB
8 Kelompok Diduga Terlibat Kerusuhan 21-22 Mei 2019 di Jakarta
Petugas membawa tersangka pelaku kericuhan dalam aksi 22 Mei dalam rilis di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (23/5/2019). Selain menangkap sejumlah tersangka, Polisi juga mengamankan satu buah ambulan yang diduga disalahgunakan untuk membawa batu. - ANTARA FOTO / Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Markas Besar Kepolisian RI mengungkap adanya pihak-pihak yang terlibat dalam kericuhan 21-22 Mei 2019.

Polisi menyebutkan delapan kelompok organisasi kemasyarakatan diduga memberikan perintah serta menjadi perusuh saat kericuhan Aksi 22 Mei 2019. Di antara mereka terdapat oknum anggota organisasi kemasyarakatan Islam serta relawan salah satu calon presiden.

"Ada oknum, saya katakan oknum, kelompok Islam dari beberapa daerah," tutur Direskrimum Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Suyudi Seto, dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (5/7/2019).

Daerah asal oknum anggota ormas Islam itu adalah Banten (Serang dan Tangerang), Jawa Barat (Cianjur, Pandeglang, Majalengka, dan Tasikmalaya), Jawa Tengah (Banyumas), Jakarta, Lampung, dan Aceh.

Sementara nama ormas Islam yang terlibat, dikatakan Suyudi, di antaranya berinisial GRS, FK, dan GR.

Seto mengatakan relawan pendukung salah satu pasangan calon presiden dan wakil presiden pun terlibat dalam kerusuhan itu.

Kelompok-kelompok itu diduga berada di tingkat ketiga sebagai pemberi perintah, pemberi uang, serta penyedia barang-barang seperti batu serta di tingkat empat sebagai pelaksana. Sementara tingkatan di atasnya masih didalami.

Selain delapan kelompok masyarakat, polisi juga mengungkap sembilan orang pelaku penyerangan serta pembakaran sarana prasarana di lingkungan Asrama Brimob Petamburan.

"Perkembangan terbaru kami jajaran Polda Metro Jaya berhasil mengungkap dan menangkap sembilan orang pelaku penyerangan, kerusuhan dan juga pembakaran terhadap sarana dinas Polri, baik mobil juga ada bangunan pospol," tutur Seto.

Sembilan orang tersebut diduga sebagai aktor yang mengajak massa lainnya untuk membakar, tetapi masih ada satu yang belum ditangkap dan masuk dalam daftar pencarian orang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Aksi 22 Mei

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top