Iran-AS Tegang, Pentagon Pertimbangkan Kirim 5.000 Tentara ke Teluk

Departemen Pertahanan AS tengah mempertimbangkan permintaan militer AS untuk mengirim sekitar 5.000 tentara tambahan ke Timur Tengah di tengah meningkatnya ketegangan dengan Iran.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 23 Mei 2019  |  06:08 WIB
Iran-AS Tegang, Pentagon Pertimbangkan Kirim 5.000 Tentara ke Teluk
Komplek Pentagon di Washington, AS, tampak dari atas pesawat Air Force One, 29 Maret 2018. - REUTERS/Yuri Gripas / RC125AF3E6D0

Bisnis.com, JAKARTA - Departemen Pertahanan AS tengah mempertimbangkan permintaan militer AS untuk mengirim sekitar 5.000 tentara tambahan ke Timur Tengah di tengah meningkatnya ketegangan dengan Iran.

Ketegangan hubungan antara Tehran dan Washington dalam bulan ini terus meningkat setelah Presiden AS Donald Trump berupaya memotong ekspor minyak Iran menjadi nol.

Selain itu, Trump terus meningkatkan kehadiran militer AS di Teluk dalam menanggapi apa yang dia katakan adanya ancaman Iran.

Para pejabat yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan bahwa permintaan pengirman pasukan telah diajukan Komando Pusat AS. Akan tetapi,  tidak jelas apakah Pentagon akan menyetujui permintaan tersebut.

Pentagon biasanya menerima atau menolak permintaan untuk sumber daya tambahan dari komando tempur AS di seluruh dunia.

Salah satu pejabat mengatakan pasukan yang diminta akan bersifat defensif.

Permintaan itu merupakan permintaan terbaru untuk sumber daya tambahan dalam menghadapi apa yang dikatakan pejabat AS adanya ancaman yang dapat dipercaya dari Iran terhadap pasukan AS dan kepentingannya di Timur Tengah.

"Sebagai kebijakan jangka panjang, kami tidak akan membahas atau berspekulasi tentang rencana masa depan potensial dan permintaan pasukan," Komandan Rebecca Rebarich, kata seorang juru bicara Pentagon seperti dikutip Reuters, Kamis (23/5/2019).

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
iran, amerika serikat, pentagon

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top