Aksi Gerak Bubarkan Diri, Jalan dari Bundaran HI mulai Dibuka

Aksi dari massa yang tergabung dalam Gerakan Elemen Rakyat untuk Keadilan dan Kebenaran atau Gerak mulai membubarkan diri. Jalan MH. Tamrin yang berada di lokasi aksi mulai bisa dilalui kendaraan.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 10 Mei 2019  |  16:15 WIB
Aksi Gerak Bubarkan Diri, Jalan dari Bundaran HI mulai Dibuka
Suasana jalan di depan Gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jl. MH Thamrin No.14 yang berseberangan dengan Gedung Sarinah, pasca aksi Gerakan Elemen Rakyat untuk Keadilan dan Kebenaran (Gerak) membubarkan diri Jumat sore 10 Mei 2019. - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com,  JAKARTA — Aksi dari massa yang tergabung dalam Gerakan Elemen Rakyat untuk Keadilan dan Kebenaran atau Gerak mulai membubarkan diri. Jalan MH. Tamrin yang berada di lokasi aksi mulai bisa dilalui kendaraan.

Berdasarkan pantauan Bisnis, massa mulai berkumpul di depan Gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jl. MH Thamrin No.14 sejak pukul 13.00

Awalnya, massa hanya memenuni setengah jalan yang berada di Jl. MH Tamrin. Selang setengah jam, peserta aksi mulai menyemut.

Kondisi jalan akhirnya tersendat. Hingga akhirnya pihak kepolisian harus menutup jalan dari arah Bundaran HI sampai Gedung Bawaslu. Ini dilakukan karena tidak ada celah lagi ruang untuk kendaraan, bahkan untuk roda dua.

Massa mulai membubarkan diri pukul 15.35 WIB . Setelah itu, jalan dari Bundaran HI ke Gedung Bawaslu kembali dibuka.

Dalam aksinya, massa menginginkan agar Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menindaklanjuti adanya kecurangan yang terjadi selama proses penghitungan suara.

Perwakilan dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi juga hadir memberikan orasi setelah melaporkan temuan kecurangan berdasarkan temuan timnya.

Direktur Advokasi dan Hukum BPN Sufmi Dasco Ahmad dalam aksi mengatakan bahwa telah melaporkan satu dari lima materi dugaan pelanggaran.

Laporan pertama ini terkait penggunaan aparatur sipil negara bagi pemenangan pasangan Jokowi-Amin. Bukti-bukti sudah diserahkan siang tadi.

Alasan laporan dibuat terpisah karena tim BPN harus mengumpulkan temuan lainnya untuk memperkuat kecurangan yang dilakukan pasangan nomor urut 01 ini.

“Ini kan bikin lima laporan yang sempurna memakan waktu sehingga kita tidak mau gegabah dan mana yang sudah siap kita masukan,” jelasnya.

Bukti laporan pertama yang dikirim ini ucap Dasco berupa berita-berita dari media massa, tampilan layar video, dan testimoni saksi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bawaslu, eggi sudjana, Pemilu 2019

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top