Real Count KPU : Data Lebih 80 Persen, Ini Peta Dukungan Jokowi dan Prabowo di 5 Provinsi

Baru data pemindaian formulir C1 dari Provinsi Bengkulu yang sudah selesai dolah dalam Sistem Informasi Penghitungan (Situng) milik Komisi Pemilihan Umum (KPU). Selain dari Bengkulu, ada data dari 5 provinsi lain yang sudah mendekati 100 persen pengolahannya.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 29 April 2019  |  14:22 WIB
Real Count KPU : Data Lebih 80 Persen, Ini Peta Dukungan Jokowi dan Prabowo di 5 Provinsi
Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo (tengah) dan Ma'ruf Amin (kiri) berjabat tangan dengan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto seusai mengikuti debat kelima di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019). Debat kelima tersebut mengangkat tema Ekonomi dan Kesejahteraan Sosial, Keuangan dan Investasi serta Perdagangan dan Industri. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Baru data pemindaian formulir C1 dari Provinsi Bengkulu yang sudah selesai dolah dalam Sistem Informasi Penghitungan (Situng) milik Komisi Pemilihan Umum (KPU). Selain dari Bengkulu, ada data dari 5 provinsi lain yang sudah mendekati 100 persen pengolahannya.

Di Provinsi Bengkulu, pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno unggul atas Joko Widodo-Ma'ruf Amin. Prabowo-Sandiaga tercatat mendapat suara 585.689, dan Jokowi-Ma'ruf 582.572. Selisih suara keduanya adalah 3.117.

Kemudian, 5 provinsi lain yang data pemindaian C1-nya sudah hampir 100 persen per Senin (29/4/2019) pukul 12.45 WIB adalah Sulawesi Tenggara (96,2 persen), Gorontalo (94,6 persen), Kepulauan Bangka Belitung (92,4 persen), Bali (88,6 persen), dan Kalimantan Barat (82,5 persen).

Pada Provinsi Sultra, Prabowo-Sandiaga sementara unggul atas Jokowi-Amin. Elektabilitas Prabowo-Sandiaga mencapai 60,18 persen dan Jokowi-Amin 39,82 persen.

Kedudukan berbeda terjadi di Gorontalo. Berdasarkan data di waktu yang sama, Jokowi-Amin sementara menang dengan raihan 51,6 persen atau 348.332 suara dibanding Prabowo-Sandiaga (48,4 persen) atau 326.757 dukungan.

Pada Kepulauan Bangka Belitung, Jokowi-Amin juga unggul dengan meraih 461.137 suara (63,57 persen) dibanding Prabowo-Sandiaga yakni 264.247 suara (36,43 persen). Beralih ke  Bali, pasangan nomor urut 01 juga unggul dengan raihan 2.073.583 suara (91,76 persen) dibanding lawannya yang mendapat 186.192 suara (8,24 persen).

Di Kalimantan Barat, keunggulan dimiliki Jokowi-Amin yang mendapat 1.387.079 (56,51 persen) suara. Sementara Prabowo-Sandiaga meraih 1.067.328 suara (43,49 persen).

Hasil sementara penghitungan suara berbasis pemindaian form C1 itu tak banyak berbeda dengan hitung cepat sejumlah lembaga di pemilu presiden 2019. Jika dibandingkan hitung cepat lembaga Charta Politica misalnya, tak ada perubahan posisi kandidat yang unggul di 6 provinsi tersebut.

Dalam hitung cepat milik lembaga Indikator Politik, perbedaan hanya terlihat di Provinsi Bengkulu. Hitung cepat lembaga itu mengunggulkan pasangan nomor urut 01 dengan mendapat 52,61 persen dukungan atau di atas raihan Prabowo-Sandiaga sebanyak 47,39 persen.

Kemudian, hitung cepat milik LSI Denny JA juga tak menunjukkan perbedaan signifikan antara elektabilitas Jokowi-Amin dan Prabowo-Sandiaga dengan perhitungan nyata KPU RI.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kpu, Pemilu 2019, Pilpres 2019

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup