Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bebaskan Abu Bakar Ba'asyir, Jokowi: Alasan Kemanusiaan

Presiden Joko Widodo menyatakan pemerintah membebaskan narapidana terorisme Abu Bakar Ba'asyir karena alasan kemanusiaan.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 18 Januari 2019  |  17:45 WIB
Bebaskan Abu Bakar Ba'asyir, Jokowi: Alasan Kemanusiaan
Kuasa hukum capres Joko Widodo dan Ma'ruf Amin, Yusril Ihza Mahendra (kanan) mengunjungi narapidana kasus terorisme Abu Bakar Baasyir (tengah) di Lapas Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat , Jumat (18/1/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Bagikan

Bisnis.com, GARUT--- Presiden Joko Widodo menyatakan pemerintah membebaskan narapidana terorisme Abu Bakar Ba'asyir karena alasan kemanusiaan.

"Ya yang pertama memang alasan kemanusiaan. Artinya beliau kan sudah sepuh, ya pertimbangannya kemanusiaan," kata Jokowi di Garut, Jawa Barat, Jumat (18/1/2019) ketika ditanya soal pembebasan itu.

Selain soal kemanusiaan, alasan kesehatan juga disebut Presiden sebagai salah satu alasan pembebasan pemimpin Majelis Mujahidin Indonesia itu. Kepala Negara mengatakan pembebasan itu merupakan hasil dari "pertimbangan yang panjang".

"Ini pertimbangan yang panjang. Pertimbangan dari sisi keamanan dengan Kapolri, dengan pakar, terakhir dengan Pak Yusril. Tapi prosesnya nanti dengan Kapolri," kata Presiden.

Presiden tidak bersedia menjawab pertanyaan mengenai syarat pembebasan itu dan meminta jurnalis untuk bertanya lebih lanjut kepada Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Sebelumnya, Majelis Hakim pada Pengadilan Negeri Jakarta Selatan telah memutus hukuman 15 tahun penjara kepada Ba'asyir karena terbukti secara sah dan meyakinkan menggerakkan orang lain dalam penggunaan dana untuk melakukan tindak pidana terorisme di Indonesia.

Vonis 15 tahun penjara itu dijatuhkan Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada tahun 2011, dimana seharusnya Ba'asyir bebas murni pada 2026. Ba'asyir ditahan di Lembaga Permasyarakatan Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Abu Bakar Ba'asyir
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top