Jeddah Tower Bakal Geser Ikon Dubai

Menara Jeddah setinggi 3,280 kaki (1.000 meter) di Arab Saudi akan dibuka pada 2020 dan menggusur ikon Dubai Burj Khalifa di Uni Emirat Arab dari takhta sebagai gedung pencakar langit tertinggi di dunia.
Anitana Widya Puspa | 07 Juli 2018 00:53 WIB
Maket Jeddah Tower (tengah) - Reuters/Reem Baeshen

Bisnis.com, JAKARTA – Menara Jeddah setinggi 3,280 kaki (1.000 meter) di Arab Saudi akan dibuka pada 2020 dan menggusur ikon Dubai Burj Khalifa di Uni Emirat Arab dari takhta sebagai gedung pencakar langit tertinggi di dunia dengan ketinggian 236 kaki (72 meter).

Nilai konstruksinya diperkirakan menelan biaya US$1,4 miliar. Menara itu akan menjadi permata mahkota Jeddah Economic City, proyek komersial dan perumahan seluas 5,3 juta meter persegi yang akan menampilkan rumah, hotel dan kantor, serta tempat-tempat wisata.

Ada beberapa penundaan sejak pembangunan dimulai pada 2013. Kondisi itu tak lepas dari kontroversi dua tokoh pendukung proyek yang paling menonjol yakni Pangeran Al-Waleed bin Talal dari Arab Saudi, seorang investor dan pengusaha, serta Bakr bin Laden, ketua perusahaan konstruksi Tower Jeddah Bin Laden Group dengan tuduhan korupsi.

Para pengembang percaya Jeddah Tower akan menjadi perubahan besar untuk daerah tersebut, yang secara tradisional bertindak sebagai pintu gerbang ke kota-kota suci Mekkah dan Madinah.

"Sebelum (menara) ada di sini, ini tidak dianggap sebagai tempat orang akan hidup. Kami menciptakan kota mandiri ... sehingga Anda tidak perlu pergi dari sini. Ini mengubah pola pikir Jeddah,” kata Hisham Jomah, kepala staf pengembangan Perusahaan Ekonomi Jeddah dikutip dari CNN pada Jumat (6/7/2018).

Konstruksi Jeddah Tower sesuai dengan Visi Arab Saudi pada 2030, rencana pemerintah yang bertujuan mendiversifikasi ekonomi di kerajaan dan mengurangi ketergantungannya pada minyak.

"Visi 2030 adalah strategi pengembangan proyek. Ini adalah instruksi yang kami berikan kepada arsitek dan perencana kota. Namun tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan status kota sebagai pemain listrik global," tuturnya.

Lantas, apa saja yang ada di dalam calon gedung tertinggi di dunia ini? Dengan area lantai seluas 2,6 juta kaki persegi (243.866 meter persegi) dan lebih dari 252 lantai, menara ini juga akan menampilkan dek observasi tertinggi di dunia pada 2.178 kaki (664 meter) dari tanah, dengan 5.382 kaki persegi (500 meter persegi) platform luar ruangan.

Fasilitas lainnya termasuk Four Seasons Hotel bintang lima dan 97 apartemen servis berafiliasi, termasuk tujuh dupleks. Kantor akan mencakup tujuh lantai, di mana akan ada empat tingkat hunian yang akan mencakup 325 apartemen.

Lift akan mencapai rekor ketinggian 2.165 kaki (660 meter), sedangkan lift bertingkat yang membawa pengunjung langsung ke dek observasi dari Lantai 1 dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan 12,5 mil per jam. Dengan kata lain, tamu dapat ke dek, diakses dari lantai 157 dan 158, dalam 66,5 detik.

Tag : arab saudi, dubai
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top