AU Arab Saudi Kembali Cegat Misil dari Yaman

Arab Saudi mengklaim telah mencegat dua misil yang diluncurkan ke Riyadh oleh kelompok militan Houthi dari Yaman.
Annisa Margrit | 25 Juni 2018 06:59 WIB
Gambar diambil dari video yang dibagikan oleh stasiun televisi Yaman pro-Houthi Al Masirah, Minggu (5/11/2017), memperlihatkan apa yang dikatakan sebagai peluncuran rudal balistik oleh pasukan Houthi yang ditujukan ke Bandara King Khaled di Riyadh. - Houthi Military Media Unit via REUTERS TV

Bisnis.com, JAKARTA -- Arab Saudi mengklaim telah mencegat dua misil yang diluncurkan ke Riyadh oleh kelompok militan Houthi dari Yaman.

Reuters melansir Senin (25/6/2018), setidaknya terdengar enam ledakan keras di ibu kota Arab Saudi itu pada Minggu (24/6). Pecahan logam terlihat berserakan di area kedutaan besar berbagai negara berada dan warga asing tinggal.

"Angkatan Udara (AU) Arab Saudi mencegat dan menghancurkan misil-misil itu. Beberapa pecahan logam dari misil tersebut menghujani kawasan pemukiman. Untungnya, tidak ada korban jiwa," ujar juru bicara koalisi militer Arab Saudi Turki Al Malki dalam pernyataan resmi.

Stasiun televisi milik kelompok Houthi, Al Masirah, menyatakan misil-misil itu ditembakkan ke arah Kementerian Pertahanan Arab Saudi dan sejumlah target lainnya.

Kelompok Houthi sekarang menguasai sebagian besar Yaman, termasuk Sana'a, ibu kotanya. Perang antara koalisi yang dipimpin Arab Saudi dan kelompok ini sudah berlangsung sejak 2015 dan dianggap sebagai perang proxi antara Arab Saudi dengan Iran.

Serangan terhadap Riyadh tercatat sebagai yang keenam sejak Desember 2017.

"Semakin lama agresi dan perang yang berlangsung, semakin besar kapasitas misil balistik kami," sebut juru bicara Houthi Mohammed Abdul Salam.

Pemerintah Yaman yang diakui dunia internasional, termasuk Presiden Abd Rabbu Mansour Al Hadi, telah melarikan diri ke Arab Saudi.

Sumber : Reuters

Tag : Perang Yaman
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top