Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Operasi Tinombala Diperpanjang 100 Hari

Mabes Polri resmi memperpanjang masa Operasi Tinombala selama 100 hari mulai 1 April sampai 9 Juli 2018.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 April 2018  |  16:43 WIB
Personel Brimob anggota Satuan Tugas (Satgas) Operasi Tinombala 2017 memeriksa kendaraan yang melintas di Pos Pengamanan di Desa Sedoa, Kecamatan Lore Utara, Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah, Minggu (2/4). - Antara/Mohamad Hamzah
Personel Brimob anggota Satuan Tugas (Satgas) Operasi Tinombala 2017 memeriksa kendaraan yang melintas di Pos Pengamanan di Desa Sedoa, Kecamatan Lore Utara, Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah, Minggu (2/4). - Antara/Mohamad Hamzah

Bisnis.com, JAKARTA--Mabes Polri resmi memperpanjang masa Operasi Tinombala selama 100 hari mulai 1 April sampai 9 Juli 2018.

Operasi gabungan TNI-Polri itu diperpanjang setelah dievaluasi beberapa waktu lalu oleh pimpinan Polri.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Mabes Polri, Brigjen Pol Muhamad Iqbal menjelaskan Kepolisian memperpanjang Operasi Tinombala karena masih ada sekitar 7 anggota kelompok teroris Santoso yang tersisa di Poso, Sulawesi Tengah.

Iqbal menambahkan, pada Operasi Tinombala kali ini komposisi aparat TNI-Polri berubah mengingat frekuensi serangan 7 teroris yang tersisa sudah mulai menurun. Kondisi keamanan di Poso pun dinilai sudah semakin kondusif.

"Jadi Operasi Tinombala sudah diperpanjang 100 hari mulai 1 April 2018 kemarin. Ada komposisi yang diubah antara TNI-Polri pada operasi itu," tutur Iqbal, Rabu (11/4/2018).

Adapun nama teroris yang tersisa itu adalah :

  • Ali Muhammad alias Ali Kalora alias Ali Ambon
  • Muhammad Faisal alias Namnung alias Kobam
  • Qatar alias Farel
  • Nae alias Galuh
  • Basir alias Romli
  • Abu Alim
  • Kholid

Iqbal menjelaskan bahwa Satgas Gabungan Operasi Tinombala juga akan mengedepankan upaya preventif dan preemtif dalam meringkus para teroris yang masih tersisa di Poso.Ia optimistis 7 teroris yang tersisa itu dapat diringkus sehingga tidak ada lagi ancaman teror dari para anggota teroris Santoso.

"Kami masih akan melakukan upaya preventif dan preemtif. Kan masih ada 7 lagi tuh yang tersisa, akan kami tangkap segera," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Operasi Tinombala
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top