40 Kasus Pelecehan dan Eksploitasi Seksual di Sistem PBB

Jumlah dugaan pelecehan dan eksploitasi seksual dilaporkan di seluruh sistem PBB yang mencakup lebih dari 185.000 personel militer dan sipil dalam kuartal terakhir 2017 naik sebanyak 40 kasus, kata juru bicara PBB, Kamis (22/2/2018).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Februari 2018  |  10:30 WIB
40 Kasus Pelecehan dan Eksploitasi Seksual di Sistem PBB
Logo Perserikatan Bangsa-Bangsa di markas besar PBB di New York - Reuters/Mike Segar

Kabar24.com, NEW YORK  - Jumlah dugaan pelecehan dan eksploitasi seksual dilaporkan di seluruh sistem PBB yang mencakup lebih dari 185.000 personel militer dan sipil dalam kuartal terakhir 2017 naik sebanyak 40 kasus, kata juru bicara PBB, Kamis (22/2/2018).

"Tidak semua dugaan telah sepenuhnya diabsahkan, dan banyak berada pada tahap penilaian awal," kata Stephane Dujarric, juru bicara yang menjelaskan kasus itu dilaporkan antara 1 Oktober dan 31 Desember 2017.

"Memerangi momok ini, dan membantu serta memberdayakan mereka yang telah terluka oleh perbuatan mengerikan ini terus menjadi priortias utama" buat Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada 2018, kata Dujarric.

"Dari 40 dugaan, 15 dilaporkan dari operasi pemelihara perdamaian," kata Dujarric, sebagaimana dilaporkan Xinhua --yang dipantau, Jumat (23/2/3018)pagi.

"Semua 15 kasus ini bukaan dugaan baru. Semua telah diunggah dari bank data mengenai tindakan dan disiplin. Sisa 25 dugaan dilaporkan dari lembaga, dana dan program, dan mecakup delapan dugaan yang berkaitan dengan mitra pelaksanaan," kata juru bicara tersebut.

"Dari 40 dugaan, 13 dikategorikan sebagai pelecehan seksual, 24 sebagai eksploitasi seksual, dan tiga adalah yang sifatnya tak diketahui."

Dujarric mengatakan kepada wartawan selama taklimat harian di Markas Besar PBB di New York bahwa semua 40 dugaan tersebut melibatkan 54 korban --30 adalah perempuan dan 16 berusia di bawah 18 tahun.

Usia delapan korban lain tak diketahui dan 12 dari semua 40 dugaan itu terjadi pada 2017, tujuh pada 2016, tiga pada 2015 atau sebelumnya. Tanggal tak diketahui untuk 18 kasus dugaan.

"Berkaitan dengan status ke-40 dugaan, dua telah diperkuat oleh penyelidikan; tiga belum diperkuat; 15 berada pada berbagai tahap penyelidikan; dua sedang dikaji dengan informasi terbatas yang disediakan buat proses penyelidikan," kata Dujarric selama taklimatnya.

"Dengan lebih dari 95.000 warga sipil dan 90.000 personel tanpa seragam yang bekerja buat PBB, pelecehan dan eksploitasi seksual tidak mencerminkan prilaku mayoritas lelaki dan perempuan yang berdedikasi dan bertugas di organisasi ini," kata Dujarric.

"Tapi, setiap dugaan yang melibatkan personel kami menegaskan prinsip dan nilai kami dan mengorbankan mereka yang bertugas dengan kebanggaan dan profesionalisme di sebagian tempat paling berbahaya di dunia," kata juru bicara PBB itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pbb

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top