Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DETIK-DETIK PROKLAMASI 2017: Nasionalisme, Idealisme Menyebar di Koran

Pada 1928, pada konferensi mahasiswa Hindia kedua, konsep penting satu bangsa Indonesia (satu nusa, satu bahasa, satu bangsa) diproklamasikan dalam sumpah pemuda (janji pemuda). Nasionalisme dan idealisme para siswa ini kemudian menyebar di media cetak dan melalui sekolah-sekolah non-pemerintah.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 11 Agustus 2017  |  10:04 WIB
KABINET PERTAMA. Foto bersama anggota Kabinet RI Pertama, berdiri dibaris depan, mulai nomor empat paling kiri : Menteri Kesehatan Dr. Boentaran Martoatmodjo, Menteri Penerangan Mr. Amir Sjarifuddin, Menteri Luar Negeri Mr. Achmad Soebardjo, Presiden Soekarno, Wakil Presiden Mohammad Hatta, Menteri Dalam Negeri R.A.A Wiranata Kusumah, Menteri Kemakmuran Ir. Surachman Tjokroadisurjo berfoto bersama pada 4 September1945 - ANTARA/IPPHOS
KABINET PERTAMA. Foto bersama anggota Kabinet RI Pertama, berdiri dibaris depan, mulai nomor empat paling kiri : Menteri Kesehatan Dr. Boentaran Martoatmodjo, Menteri Penerangan Mr. Amir Sjarifuddin, Menteri Luar Negeri Mr. Achmad Soebardjo, Presiden Soekarno, Wakil Presiden Mohammad Hatta, Menteri Dalam Negeri R.A.A Wiranata Kusumah, Menteri Kemakmuran Ir. Surachman Tjokroadisurjo berfoto bersama pada 4 September1945 - ANTARA/IPPHOS

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 1928, pada konferensi mahasiswa Hindia kedua, konsep penting satu bangsa Indonesia (satu nusa, satu bahasa, satu bangsa) diproklamasikan dalam sumpah pemuda (janji pemuda). Nasionalisme dan idealisme para siswa ini kemudian menyebar di media cetak dan melalui sekolah-sekolah non-pemerintah.

Pada 1930an, dari 130.000 murid yang terdaftar di sekolah-sekolah Belanda dan Melayu-menengah yang "liar" (non-pemerintah) - jumlah siswa sekolah pemerintah yang hadir jauh lebih banyak.

Terusan Suez dan RA Kartini, Ternyata Tanda Awal Indonesia Merdeka?

Jelas, Pemerintah kolonial menyaksikan pembentukan elit urban berpendidikan Belanda itu dengan beberapa kekhawatiran. Dua gerakan politik pada hari itu memberi alasan yang jauh lebih besar sebagai alarm. Pertama dan paling penting adalah gerakan pan-Islam yang berakar pada aliran jamaah yang mantap dan berkembang mengunjungi Mekah dari pertengahan abad ke-19 dan seterusnya, dan dalam ajaran agama para ulama (madrasah Arab).

Apa yang dimulai di Jawa pada 1909 saat asosiasi pedagang Islam kecil (Sarekat Dagang Islamiyah) segera berubah menjadi konfederasi serikat buruh Islam (Sarikat Islam) nasional yang menelan 2 juta anggota pada 1919. Demo diadakan, kadang menarik sebanyak 50.000 orang, dan banyak petani datang untuk melihat gerakan Islam dengan beberapa harapan lega dari kondisi ekonomi yang menindas.

Gerakan komunis Indonesia juga didirikan sekitar pada 1910 oleh kelompok-kelompok kecil radikal Belanda dan Indonesia. Kemudian segera pindah untuk merangkul Islam dan komunisme internasional. Banyak pemimpinnya menguasai serikat pekerja Islam setempat dan sering berbicara di demonstrasi Islam, tetapi setelah revolusi Rusia pada 1917, juga mempertahankan hubungan dengan Komintern dan semakin mendukung doktrin Marxis-Leninis.

Periode 1910 sampai 1930 merupakan masa yang penuh gejolak. Pemogokan sering meletus menjadi kekerasan, dan pada awalnya pemerintah kolonial mengambil pandangan secara liberal mengenai kegiatan pemberontakan ini, pada akhirnya banyak pemimpin Indonesia ditangkap dan pemimpin Muslim moderat segera melepaskan diri dari kegiatan politik.

Banyak yang meninggalkan serikat pekerja mereka, sementara komunis berjuang selama beberapa tahun, melakukan serangkaian pemberontakan lokal yang tidak terorganisir dengan baik di Jawa dan Sumatra sampai 1927, mereka juga hancur.

Kepemimpinan gerakan anti-kolonial kemudian kembali ke elit mahasiswa. Pada 1927, seorang insinyur yang baru lulus dengan nama Sukarno, bersama dengan Klub Stud Bandung-nya, mendirikan partai politik besar pertama dengan kemerdekaan Indonesia sebagai tujuannya. Dalam dua tahun, apa yang disebut Partai Nasional Indonesia (PNI) memiliki lebih dari 10.000 anggota, sebagian besar karena orator berbakat Soekarno.

Tak lama kemudian, Sukarno ditangkap karena "secara terbuka mengeluarkan pernyataan yang menghakimi negara." Meski mencoba melawan (di Bandung) dan kemudian dipenjara, dia kemudian dibebaskan. Sebuah tindakan keras umum terjadi dan setelah 1933, Sukarno dan semua pemimpin murid lainnya diasingkan ke pulau-pulau yang jauh dimana mereka tinggal selama hampir bertahun-tahun.

Suara di telinga mereka saat mereka dikirim adalah pernyataan Gubernur Jenderal de Jonge bahwa Belanda telah "berada di sini selama 350 tahun dengan tongkat dan pedang dan akan tinggal di sini selama 350 tahun lagi dengan tongkat dan pedang." Bunga sekuler Nasionalisme, tampaknya, telah secara efektif digigit sejak awal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hut proklamasi kemerdekaan

Sumber : Indonesian History (indonesian-history.blogspot.co.id)

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top