WNI DISANDERA, Menhan Curiga Ada Pemufakatan Jahat

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mencurigai kemungkinan ada pemufakatan jahat di balik penyanderaan WNI yang berulang kali terjadi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 November 2016  |  15:40 WIB
WNI DISANDERA, Menhan Curiga Ada Pemufakatan Jahat
Tiga WNI dan WN Norwegia Kjartan Sekkingstad (kanan) berdiri bersama pemimpin Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) Nur Misuari (kiri) dan anggota kelompok pemberontak lainnya setelah dibebaskan dari kelompok militan Abu Sayyaf di Jolo, Sulu, Filipina, Minggu (18/9/2016). - Reuters/Nickie Butlangan

Kabar24.com, JAKARTA - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mencurigai kemungkinan ada pemufakatan jahat di balik penyanderaan WNI yang berulang kali terjadi.

"Gak benar, sudah saya ingatkan tiga kemarin itu jangan lagi cari ikan di sana, tempat kita kan yang lain banyak. Kenapa kok di situ sih? Jangan-jangan ada kong-kalikong [pemufakatan jahat] nih," ujarnya, Jakarta, Jumat (11/11/2016).

Ryacudu mengatakan kecurigaan itu muncul karena meski sudah ada pemberitaan tentang WNI yang disandera dan imbauan untuk berhati-hati melaut tetap saja terjadi aksi penculikan.

"Kalau mungkin, kan berkali-kali ke sana kan curiga saya dong. Orang di sana sudah pasti disandera kok ke sana ke sana," tuturnya.

Terkait penyanderaan WNI, pemerintah pasti akan membela warganya dan berusaha untuk menyelamatkan warga yang disandera.

"Pasti [pemerintah] membela, tapi dongkol juga tuh, itu-itu aja kok. Lo jangan ke situ, ketiban batu ke situ biarin kepala lo ketiban batu kepala lo bagaimana? Kita yang ngobatinnya kan, begitu. Jewer saja," tuturnya.

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri mengimbau para WNI berprofesi pelaut di perairan Sabah, Malaysia tidak melaut hingga kondisi kondusif, seusai penculikan terhadap dua orang kapten kapal di kawasan tersebut.

Dua WNI diculik saat sedang menangkap ikan di wilayah terumbu Pengarus Perairan Kertam sekitar 13-15 mil laut dari muara Kuala Kinabatangan Negeri Sabah, Malaysia.

Keduanya adalah La Utu bin La Raali dari kapal SSK 00520F dan La Hadi bin La Adi dari kapal SN 1154/4F. Mereka berasal dari Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
menhan, WNI Disandera

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup