PENEMBAKAN ORLANDO: Kaum Lesbian, Gay Kini Latihan Menembak

Puluhan aktivis terkemuka hak asasi manusia berkumpul di Congregation Beit Simchat Torah, New York, pada awal musim panas ini.
Martin Sihombing | 02 Agustus 2016 16:22 WIB
Ilustrasi-Memorial untuk para korban penembakan massal di kelab malam gay di Orlando, Florida - Reuters

Bisnis.com, NEW YORK -  Puluhan aktivis terkemuka hak asasi manusia berkumpul di Congregation Beit Simchat Torah, New York, pada awal musim panas ini.

Tempat itu merupakan sinagog terbesar lesbian, gay, biseksual, dan transgender (PGBT) di Amerika Serikat.

Dua hari setelah itu, sekelompok massa menembaki kelab malam kaum gay di Orlando. Namun mereka tidak berada di sana untuk berkabung. Kelompok tersebut, termasuk Evan Wolfson, yang sering digambarkan sebagai arsitek gerakan perkawinan modern sesama jenis, berada di sana untuk menggelar aksi.

Para partisipan mendiskusikan bagaimana memobilisasi akar rumput yang sama bahwa kesetaraan pernikahan bergerak dari mimpi politik menuju realitas dalam hitungan tahun, yang kali ini disebut dengan kepemilikan senjata untuk keselamatan diri.

Pertemuan tersebut merupakan yang pertama dari beberapa kekuatan aliansi antara sejumlah pendukung kontrol senjata dan hak-hak kaum gay. Para pemimpin terkemuka kedua gerakan tersebut telah mendirikan satu kelompok kerja, mendiskusikan strategi dan merencanakan unjuk rasa Washington DC yang bertujuan untuk menggunakan kesempatan pada salah satu pengesahan gerakan hak-hak kaum gay - aktivitas level jalanan.

Aktivis veteran kaum gay membantu melaksanakan kampanye aturan pemungutan suara pada musim gugur ini yang akan memperluas pemeriksaan latar belakang para pembeli senjata.

Beberapa perwakilan dari Kampanye HAM, satu kelompok advokasi kaum gay terbesar di AS, merencanakan lobi-lobi untuk aturan senjata keselamatan dalam kunjungannya bersama sejumlah anggota Kongres selama masa reses bulan ini dan dengan anggota legislatif negara agian saat mereka kembali bersidang tahun depan.

Pendukung kendali senjata, yang telah melihat upaya legislatif berulang kali terhalang oleh keberatan Kongres dan lobi senjata, menyatakan bahwa mereka menerima bantuan dari komunitas yang Wolfson gambarkan dalam sebuah wawancara sebagai raksasa yang bangun dari tidurnya.

Namun Oralndo telah menjadi katalis bagi kedua belah pihak kaum gay terkait isu senjata. Sejak penembakan tersebut, keanggotaan Pistol Pink membengkak 500 persen menjadi lebih dari 8.000. Pistol Pink merupakan kelompok kaum gay yang mendukung persenjataan dengan motto: "Senjata kaum homo jangan dihancurkan." Seorang juru bicara Asosiasi Senapan Nasional menolak mengomentari bagaimana hak-hak kaum gay terhadap pengendalian senjata.

Kelompok lobi persenjataan mendorong kaum gay dan kelompok minoritas lainnya untuk menggunakan senjata guna pertahanan diri.

Gagasan dan Bakat Penembakan di Orlando didukung oleh upaya-upaya yang dilakukan oleh gerakan pengendalian senjata untuk meminjam pedoman pernikahan sejenis: melawan pemerintah dan membangun dukungan akar rumput.

"Dalam beberapa langkah, kami mengambil halaman kanan dari perpolitikan pernikahan sejenis," kata Direktur Everytown for Gun Safety, John Feinblatt, kelompok antikekerasan senjata yang didanai oleh jutawan dan mantan Wali Kota New York, Michael Bloomberg.

Seperti Mark Glaze, pendahulunya di Everytown, Feinblatt seorang pengacaa gay yang terlibat penguatan strategis hubungan di antara dua gerakan tersebut.

Demikian pula dengan Zack Silk yang membantu memimpin keberhasilan inisiatif pemungutan suara pernikahan sejenis di negara bagian Washington pada 2012, bekerja selama beberapa pekan untuk senjata keselamatan setelah peristiwa Newtown, pembantaian di sekolah Connecticut pada tahun yang sama.

Pada 2014, dia membantu meloloskan referendum untuk perluasan pemeriksaan latar belakang dan dia saat ini bekerja pada inisiatif kesetaraan di Nevada.

Matt McTighe, seorang veteran strategis pengusul pemungutan suara pernikahan sejenis bekerja pada Everytown sebagai konsultan referendum pemeriksaan latar belakang kepemilikan senjata di Maine pada musim gugur ini.

Langkah-langkah pemungutan suara mencoba untuk memanfaatkan sesuatu Gerakan pernikahan sesama jenis: dukungan luas publik. Jajak pendapat menunjukkan langkah-langkah sederhana, seperti perluasan pemeriksaan latar belakang kepemilikan senjata, sangat populer.

Beberapa pengadilan negara federal menjunjung tinggi pembatasan negara, seperti halnya laangan penyerangan menggunakan senjata ala militer, yang melampaui pemeriksaan latar belakang dalam langkah-langkah dalam menunda pemungutan suara.

Persoalan hukum didefinisikan oleh Keputusan Mahkamah Agung AS 2008 yang dikenal sebagai Heller, yang memutuskan Amandemen kedua Konstitusi AS atas perlindungan hak untuk kepemilikan senjata.

"Sulit untuk melihat item apa pada agenda kontrol senjata akan dilarang berdasarkan Heller," kata Adam Winkler, profesor hukum Universitas California, Los Angeles, dan penulis "Gunfight: The Battle over the Right to Bear Arms in America." Para pendukung pengendalian senjata mengadopsi taktik lain dari gerakan pernikahan sejenis: menempatkan persoalan kemanusiaan menghadapi isu tersebut.

Everytown membangun jaringan penyelamat sehingga para korban bisa berbagi cerita.

"Kebebasan untuk menikah datang dari cerita yang disampaikan - bertemu orang-orang dengan cinta yang ingin memiliki keluarga seperti yang lain," kata Feinblatt.

"Kami punya 1.000 anggota jaringan yang mengubah kesedihan menjadi aksi politik." Kelompok HAM gay, seperti Satuan Tugas Nasional LGBTQ, berencana memperkuat hubungan yang mereka bangun dengan anggota legislatif negara bagian dan negara federal melalui lobi bertahun-tahun.

Namun, para pemimpin merasa khawatir perkembangan menjadi mandek karena emosi yang berkembang seputar peristiwa Orlando memudar. Untuk mengakhirinya, beberapa kelompok menekankan rentannya komunitas gay untuk kejahatan atas kebencian dan kekerasan domestik.

"Hal ini merupakan isu setiap hari di komunitas kami," kata Meghan Maury, penasihat senior Satuan Tugas Nasional LGBTQ.

"Ini tidak dapat dilanjutkan jika kami hanya berbicara dalam konteks Orlando," katanya.


Sumber : ANTARA/REUTERS

Tag : lesbian, gay
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top