Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kisah Mary Jane yang Selamat dari Regu Tembak

Terpidana mati asal Filipina, Mary Jane Fiesta Veloso, selamat dari hukuman mati gelombang dua. Hal ini diakui oleh sumber Tempo yang mengikuti jalannya proses eksekusi.
Redaksi
Redaksi - Bisnis.com 29 April 2015  |  01:37 WIB
Terpidana mati Mary Jane Fiesta Veloso mengikuti lomba peragaan busana kebaya saat peringatan Hari Kartini di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Yogyakarta, Selasa (21/4). - Antara
Terpidana mati Mary Jane Fiesta Veloso mengikuti lomba peragaan busana kebaya saat peringatan Hari Kartini di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Yogyakarta, Selasa (21/4). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Terpidana mati asal Filipina, Mary Jane Fiesta Veloso, untuk sementara waktu selamat dari hukuman mati gelombang dua. Hal ini diakui oleh sumber Tempo yang mengikuti jalannya proses eksekusi.

"Dari sel isolasi di Lapas Besi hanya keluar delapan terpidana. Sembilan mobil beriring-iringan hanya untuk kamuflase saja," ujar sumber Tempo yang juga petugas yang menyiapkan eksekusi mati di Nusakambangan, Rabu (29/4/2015).

Mary Jane adalah terpidana kasus penyelundupan 2,6 kilogram heroin di Jogjakarta pada 2010. Dia disebut-disebut akan dieksekusi karena berbagai upaya hukumnya gagal dan grasinya telah ditolak oleh Presiden Joko Widodo.

Namun, di hari eksekusi, perekrut Mary Jane bernama Kristin Sergio menyerahkan diri ke Kepolisian Filipina. Dengan begitu, pemerintah Filipina meminta eksekusi Mary Jane ditunda hingga masalah hukum yang menjeratnya ditangani hingga tuntas.

Kepala Pusat Penerangan dan Hukum Kejaksaan Agung Tony Spontana membenarkan kabar tersebut. Dia mengatakan saat ini Mary Jane masih berada di Lapas Besi, Nusakambanga, Cilacap, Jawa Tengah. "Dia masih berada di sel isolasi."

Dengan begitu, jumlah terpidana yang dieksekusi hari ini hanya Andrew Chan (warga negara Australia), Myuran Sukumaran (Australia), Zainal Abidin (Indonesia), dan Rodrigo Gularte (Brasil). Lalu empat lainnya dari Nigeria, yaitu Martin Anderson, Raheem Agbaje, Sylvester Obiekwe Nwolise, dan Okwudili Oyatanze.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Eksekusi Mati terpidana narkoba Mary Jane

Sumber : tempo.co

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top