Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UJIAN NASIONAL BOCOR: Wapres Perintahkan Ujian Diulang

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menginstruksikan pelaksanaan Ujian Nasional (UN) diulang menyusul skandal bocornya 30 paket soal UN di internet.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 April 2015  |  16:56 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pidato pembuka saat seminar Indonesia dan Diversifikasi Energi, Menentukan Arah Kebijakan Energi Indonesia di Jakarta, Selasa (14/4). - Antara
Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pidato pembuka saat seminar Indonesia dan Diversifikasi Energi, Menentukan Arah Kebijakan Energi Indonesia di Jakarta, Selasa (14/4). - Antara

Kabar24.com, JAKARTA-- Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menginstruksikan pelaksanaan Ujian Nasional (UN) diulang menyusul skandal bocornya 30 paket soal UN di internet.

BACA JUGA: KORUPSI UPS: Sakit Radang, Tersangka Alex Batal Diperiksa Polisi

"Itu kejahatan. Saya instruksikan untuk meneliti sejauh mana dampak kejahatan yang dibuat oleh seorang pegawai percetakan. Karena itu, paling tinggi di beberapa daerah, maka di daerah itu sekolahnya yang kena harus diuji lagi," katanya di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Kamis (16/4/2015).

BACA JUGA: MAYAT DI DANAU UI: Ayah Tak Yakin Ace Bunuh Diri

Dia mengatakan bahwa tidak semua paket soal akan diujikan ulang di sekolah, melainkan hanya 30 paket soal yang akan diulang ujiannya.

"Tidak semua diulang, ini kan 10.000 soal, yang dimasukkan (diunggah ke internet) atau bocor itu cuma 30, jadi sepersekian mil persen. Dampaknya juga tidak banyak dan tidak semua orang tahu itu ada di Google," jelasnya.

JK pun sudah memerintahkan Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar dan Menengah Anies Baswedan untuk menelusuri lebih lanjut penyebab bocornya soal UN tersebut.

"Saya dijanjikan oleh Anies dalam dua hari ini dia bisa lacak di mana efeknya, karena ini bisa dilacak," katanya.

Seperti diberitakan, Anies mengakui ada kebocoran 30 paket soal UN terindeks di mesin pencari Internet Google.

"Jumlah itu 0,25 persen dari total 11.730 buah paket soal yang dibuat oleh Kementerian," kata Anies.

Dia mencurigai ada oknum yang dengan sengaja mengunggah paket soal UN itu ke Internet dalam format PDF.

"Kami melihat dari kode komputer di kertas yang diunggah itu, dan ternyata benar itu soal UN," lanjutnya.

Anies mengatakan pihaknya telah menghubungi pihak Google Inc untuk menutup akses tersebut.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ujian Nasional 2015

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top