Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Ancaman Hukuman Mario Si Penyusup Pesawat Garuda

Mario Steven Ambarita (21) penyusup pesawat Garuda Indonesia terancam pidana satu tahun penjara dan denda maksimal Rp100 juta.
Gemal Abdel Nasser P.
Gemal Abdel Nasser P. - Bisnis.com 09 April 2015  |  20:10 WIB
Mario Ambarita - facebook
Mario Ambarita - facebook

Bisnis.com, PEKANBARU - Mario Steven Ambarita (21) penyusup pesawat Garuda Indonesia terancam pidana satu tahun penjara dan denda maksimal Rp100 juta.

Kasubdit PPNS Dirjen Perhubungan Kementerian Perhubungan Rudi Ricardo mengatakan tindak pidana itu diproses langsung oleh pihaknya, bukan oleh pihak kepolisian, seperti tindak kejahatan lain. Mario dijerat ke Pasal 421 jo Pasal 435 Undang-undang Penerbangan No. 1/2009.

"Mario ditetapkan sebagai tersangka. Mario dijerat ke Pasal 421 karena memasuki daerah terbatas dan Pasal 435 Undang-undang Penerbangan karena membahayakan keselematan penerbangan. Ancamannya satu tahun penjara dan denda Rp100 juta," ungkap Rudi Ricardo di Bandara Sultan Syarief Kasim (SSK) II, Kamis (9/4/2015) sore. 

Dari hasil pemeriksaan sementara Mario tidak mengalami gangguan jiwa dan dalam keadaan sehat. "Dia pria yang akomodatif. Tidak ada masalah dalam kejiwaannya," ungkap Rudi.

Mario masuk ke runway bandara dengan melompati pagar yang berbatasan dengan publik kemudian bergantung di roda pesawat hingga tiba di Bandara Soekarno-Hatta. "Perbuatannya sangat membahayakan. Persentase selamat sangat tipis sekali," kata Rudi.

Hingga kini, pemuda asal Bagan Sinembah, Rokan Hilir (Rohil), Riau itu masih diperiksa intensif di ruangan Angkasa Pura II Bandara SSK II Pekanbaru. Rencananya, penyidik akan menggelar rekonstruksi di Bandara SSK II dan Bandara Soekarno-Hatta.

Pihak PPNS belum bisa memastikan kapan rekonstruksi itu akan dilakukan. "Hari ini (Kamis) belum bisa kami gelar. Secepatnya akan kita gelar. Tapi, belum bisa dipastikan," katanya.

Sementara itu, Tiar Sitanggang, ibu kandung Mario masih belum bisa menemui putra sulungnya itu. Dia mengaku sudah tiba dari bandara sekitar pukul 05.00 pagi. "Saya rindu sekali dengan Mario," kata ibunda yang tak kuasa menahan kesedihan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mario Penyusup Ban Garuda
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top