Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejiwaan Mario 'Si Penyusup' Ambarita Diperiksa Ditserse Polri

Mario Steven Ambarita, Si penyusup pesawat Garuda Indonesia, menjalani pemeriksaan kejiwaan di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Riau, di Pekanbaru, Selasa (21/4/2015)
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 21 April 2015  |  14:19 WIB
Mario Steven Ambarita (tengah) melakukan rekonstruksi penyusupan ke roda pesawat Garuda Indonesia - Antara
Mario Steven Ambarita (tengah) melakukan rekonstruksi penyusupan ke roda pesawat Garuda Indonesia - Antara

Bisnis.com, PEKANBARU - Mario Steven Ambarita, Si penyusup pesawat Garuda Indonesia, menjalani pemeriksaan kejiwaan di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Riau, di Pekanbaru, Selasa (21/4/2015).

Kepala Bagian Psikolog Polda Riau, Kompol Novian, mengatakan saat ini pemeriksaan sebatas pengisian data pribadi Mario. "Selama 2,5 jam pemeriksaan, kita meminta dia mengisi data, dan secara umum dilakukan dengan lancar. Mungkin karena dia tamat SMA," kata Novian.

Mario yang datang sekitar pukul 09.00 WIB tampak datang ke Mapolda Riau dengan pengawalan dari penyidik pegawai negeri sipil (PPNS) Kementerian Perhubungan.

Hingga saat ini pemeriksaan terhadap Mario masih berlangsung secara tertutup. Dari informasi yang dihimpun, pemeriksaan dikabarkan berlangsung selama tiga jam dengan sejumlah pertanyaan seperti uji potensi, daya Kognitif, kepribadian, serta menggali motif atas semua perilaku yang dilakukannya, termasuk aksinya menyusup pada ban pesawat Garuda Indonesia dan tujuan keberadaannya di bandara Kualanamu Sumatera Utara.

Novian mengatakan hasil pemeriksaan baru akan diketahui dalam satu atau dua hari mendatang. "Yang jelas, PPNS Kementerian Perhubungan meminta secepatnya, lebih cepat lebih baik," ujarnya.

Aksi nekat Mario Steven Ambarita menghebohkan publik pada Selasa lalu (7/4), setelah pria berusia 21 tahun itu membobol keamanan ketat Bandara SSK II Pekanbaru untuk masuk ke ruang roda belakang pesawat Garuda Indonesia tujuan Jakarta.

Pria asal Jalan Kihajar Dewantara Desa Bagan Batu Kecamatan Sinembah, Kabupaten Rokan Hilir, Provinsi Riau itu menjadi penumpang gelap dan sempat terbang lebih dari satu jam hingga pesawat mendarat lagi di Bandara Soekarno-Hatta.

Kemudian, Mario sempat ditahan PPNS Kementerian Perhubungan di Pekanbaru, sebelum akhirnya di serahkan kembali ke keluarganya karena ancaman hukuman yang diterima Mario dibawah lima tahun penjara.

Namun, setelah dua hari bersama keluarganya, Mario dikabarkan hilang pada Jumat dinihari. Sebelum melarikan diri, Mario sempat meninggalkan sepucuk "surat cinta" kepada kedua orang tuanya. Dua hari kemudian, pemuda itu kembali ditangkap di Bandara Kualanamu, Sumatera Utara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mario steven ambarita Mario Penyusup Ban Garuda

Sumber : Antara

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top