Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Koruptor Ini Sembunyikan Uang Haram Rp400 Miliar di Rumahnya Saat Ditangkap

Perang melawan korupsi terhadap rekening gendut dan harta kekayaan tambun para pejabat tidak hanya di Indonesia. Di China, bahkan kejadiannya lebih seram.
Redaksi
Redaksi - Bisnis.com 19 Januari 2015  |  11:34 WIB
Koruptor Ini Sembunyikan Uang Haram Rp400 Miliar di Rumahnya Saat Ditangkap
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perang melawan korupsi terhadap rekening gendut dan harta kekayaan tambun para pejabat tidak hanya di Indonesia. Di China, bahkan kejadiannya lebih seram.

Situs bbc.com melaporkan seorang pejabat bahkan ketahuan menyimpan uang tunai hasil korupsi hingga setara Rp400 miliar di rumahnya saat disidik oleh penyidik antikorupsi. Berikut ini laporan yang dikutip dari bbc.com dengan judul asli Cracking China's corruption: Huge hauls and long falls yang dipublikasikan bbc.com edisi 18 Januari 2015.

Ini kabar baru dari perang melawan korupsi di China. Hanya berhitung hari memasuki 2015, Yang Weize, seorang kepala mata-mata yang kuat, sekretaris partai Nanjing yang juga diplomat top sedang dalam penyelidikan.

Hal ini menunjukkan tidak akan ada jeda dalam kampanye antikorupsi yang telah berjalan tanpa henti selama dua tahun pemerintahan Presiden Xi Jinping. Jadi mari kita simak apa yang telah terjadi selama ini. 

1. Apa yang mendrive Presiden Xi?

Pada 20 November 2012, segera setelah menjadi pemimpin Partai Komunis, Mr Xi berpidato: "Banyak fakta memberitahu kita bahwa korupsi semakin kuat dan lebih merajalela, dan akhirnya partai dan negara akan jatuh. Kita harus waspada, " ia memperingatkan.

Sejak itu, Presiden Xi - yang berasal dari keluarga revolusioner dan bertugas menjaga partai yang berkuasa - tampak dengan semangat terus mendorong kampanye antikorupsi. Dan dia terkenal denan janjinya untuk "menangkap baik harimau dan lalat,"  sehingga jelas bahwa pejabat tinggi pun tidak akan terhindar dari kejaran perang antikorupsi.

2. Harimau dan Lalat

Lalu ia menindaklanjuti: Sejauh ini harimau terbesar yang tertangkap adalah Zhou Yongkang, mantan kepala keamanan. Ia dicopot dari keanggotaan partai dan diadili.

Ma Jian, harimau besar lainnya, yang bertanggung jawab atas operasi intelijen China, juga ditangkap. Harimau lain adalah Ling Jihua, pernah menjadi ajudan mantan presiden Hu Jintao, dan berharap untuk karir yang lebih tinggi. Jenderal Xu Caihou adalah harimau pasukan besar, anggota politbiro dan wakil ketua komisi militer.

Menurut pengawas disiplin partai, pada 2014 saja setidaknya 23.464 orang ditindak karena melanggar peraturan antikorupsi partai, dari semua tingkat aparat partai dan pejabat negara.

3. jatuh Paling dramatis

Wang Min, sekretaris partai dari Kota Jinan, membuat pidato di televisi tentang pemberantasan korupsi pada 18 Desember 2014; sesaat setelah itu dia diciduk untuk investigasi.

Nasib serupa melanda Wan Qingliang, sekretaris partai dari Guangzhou. Ketika tuduhan ke dalam dirinya diumumkan pada bulan Juni 2014, banyak pegawai sipil bawahannya sedang bertemu mempelajari pidato dia telah yang dibuat Wan pada hari sebelumnya. Pesan sms tentang nasib Wan itu lantas diedarkan, dan pertemuan dihentikan.

4. Uang Tunai Rp400 Miliar Disimpan di rumah

Banyak pejabat yang jatuh telah dituduh menerima sogokan - dan banyak rupanya lebih memilih uang tunai.

Ketika Wei Pengyuan, seorang pejabat senior Departemen Energi, diciduk Mei 2014, penyelidik menemukan uang tunai di rumahnya dengan total lebih dari 200 juta yuan (sekitar 20 juta pound, atau sekitar Rp400 miliar).

Ini menjadi jangka tunai terbesar dalam kasus korupsi sejak komunis mengambil alih kekuasaan pada 1949. Enam belas mesin yang digunakan untuk menghitung uang tunai, dan empat diantaranya ngadat karena kepanasan.

5. Emas, Euro dan Dolar AS

Ma Junfei diangkat wakil direktur Biro Kereta Api Hohhot di Mongolia pada tahun 2009. Menurut laporan media, rata-rata ia menerima suap setiap hari saat menjabat, apa saja diterima mulai dari dolar AS, Euro, poundsterling, emas serta mata uang Cina, total sebesar 130 juta yuan (sekitar 13 juta poundsterling). Untuk menyembunyikan suap tersebut, ia harus membeli dua rumah di Beijing dan Hohhot.

6. Uang untuk Minuman Tradisional

Ma Chaoqun pernah bertanggung jawab atas pasokan air Beidaihe Kota, di provinsi Hebei. Dijuluki " harimau air ", media pemerintah mengatakan ia meminta uang secara terbuka dari setiap pembukaan bisnis di Beidaihe yang diperlukan untuk mendapatkan pasokan air, termasuk hotel, pabrik dan partai maupun kantor-kantor pemerintah. Jika uang tidak cukup, pasokan air akan segera dipotong. Setelah kejatuhannya, uang tunai sebesar 120 juta yuan, 37kg emas dan 68 sertifikat rumah ditemukan di tangannya.

7. Maotai

Feng Yuexin, kepala polisi di berbagai departemen di Qingdao, dijatuhi hukuman mati pada tahun 2014 lantaran melindungi kelompok kriminal. Ketika kediamannya digeledah, peneliti menemukan 1.853 botol Maotai, minuman nasional China.

Feng dilaporkan menyukai semangat, dan akan pergi lama untuk mendapatkan botol yang baik, kadang-kadang seharga 80.000 yuan per botol (sekitar £8.000). Diperkirakan nilai koleksi Maotai ang dimiliki Feng sekitar 2 juta yuan. Feng ditemukan telah menggelapkan dana publik.

8. Sampai Berapa Banyak Merasa Cukup?

Pada Desember 2013, Wu Zhizhong, seorang pejabat senior di Inner Mongolia, dijatuhi hukuman seumur hidup karena korupsi. Wu memiliki 33 rumah di Cina dan satu rumah di Kanada, jauh melampaui kemampuan gajinya. Kunci untuk rumah-rumah ini dimasukkan dalam tas tangan, menurut laporan media China.

9. Wartawan yang berani menyelidiki

Pada 31 Maret 2014, Xinhua melaporkan bahwa Gu Junshan, seorang pejabat PLA, telah diserahkan ke pengadilan militer atas tuduhan korupsi. Ini tidak mengherankan, karena mengkonfirmasi laporan sebelumnya oleh jurnal keuangan.

Wartawan Wang Heyan pertama menyampaikan kabar bahwa Gu sedang dalam kesulitan. Sebagai kepala wartawan investigasi untuk majalah Caixin, dia mendorong keras antara tahun 2012 dan 2014 untuk memeriksa kerajaan bisnis dan kekayaan pribadi Gu. Temuannya menyebabkan kegemparan di seluruh negeri.

Di rumah Gu, kasus demi kasus Maotai ditemukan, ditambah model kapal, baskom dan patung Mao Zedong yang semua terbuat dari emas. Rumahnya dijuluki " Kota Terlarang ", karena mirip gayanya dengan istana kekaisaran kuno.

10. Aktivis yang dipenjara

Kampanye anti - korupsi Xi Jinping sejauh ini telah memenangkan dukungan rakyat. Tetapi warga biasa yang mencari transparansi yang lebih besar tidak selalu disambut baik oleh pihak berwenang.

Gerakan Warga Baru menyerukan agar pejabat pemerintah mengungkapkan aset mereka. Hal ini tidak terjadi. Sebaliknya, pendiri kelompok Xu Zhiyong dipenjara selama empat tahun pada Januari 2014 atas tuduhan membuat kekacauan publik. Beberapa anggota lain sejak itu diberikan hukuman penjara.

Surat kabar asing yang melaporkan kekayaan para pemimpin China, termasuk Xi Jinping, juga telah dihukum oleh otoritas, dari situs Web yang diblokir hingga visa wartawannya ditolak. Tampaknya pertempuran antikorupsi berlangsung kompleks, dan mereka (aparat di bawah) tidak menyanyikan irama yang sama seperti yang sangat disukai dari Presiden Xi.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china kasus korupsi korupsi di China

Sumber : bbc.com

Editor : Redaksi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top