Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

MK Mulai Gelar Sidang Pengujian UU Sisdiknas

Mahkamah Konstitusi (MK) menggelar sidang permohonan pengujian UU No. 20/ 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) yang mengatur wajib belajar 9 tahun.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 07 Oktober 2014  |  16:30 WIB
MK Mulai Gelar Sidang Pengujian UU Sisdiknas
/Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Mahkamah Konstitusi (MK) menggelar sidang permohonan pengujian UU No. 20/ 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) yang mengatur wajib belajar 9 tahun.

Jaringan Pemantau Pendidikan Indonesia (JPPI) menguji Pasal 6 ayat 1 UU Sidiknas karena wajib belajar 9 tahun yang mencakup Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) dinilai sudah tidak relevan dengan kondisi saat ini .

“Sesuai perkembangan zaman dan kebutuhan akan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia, wajib belajar 9 tahun sudah tidak relevan lagi," kata kuasa hukum pemohon Ridwan Darmawan saat membacakan permohonan, Selasa (7/10/2014).

Menurut pemohon, berlakunya wajib belajar 9 tahun telah menghalangi hak konstitusional rakyat Indonesia untuk memperoleh pendidikan layak.

“Ketentuan Pasal 6 ayat 1 tersebut yang menyatakan anak berusia 7 tahun sampai dengan 15 tahun wajib mengikuti pendidikan dasar mengandung implikasi bahwa anak yang berusia 16 sampai dengan 18 tahun tidak mendapat perlindungan khusus dari negara terkait hak atas pendidikan,” katanya.

Dia mengatakan perlu payung hukum untuk mengubah standar wajib belajar menjadi 12 tahun dengan mempertimbangkan adanya kebutuhan pasar tenaga kerja yang mensyaratkan pendidikan minimal setingkat Sekolah Menengah Atas (SMA).

Karena itu, pemohon meminta MK menyatakan bahwa Pasal 6 Ayat (1) UU Sisdiknas sepanjang frasa “yang berusia 7 tahun sampai dengan 15 tahun” adalah inkonstitusional dengan Pasal 28C ayat 1 UUD 1945 apabila tidak diartikan setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar hingga jenjang pendidikan 12 tahun.

Sidang panel pengujian UU Sisdiknas diketuai Hakim Konstitusi Maria Farida Indrati didampingi Hakim Konstitusi Muhammad Alim dan Hakim Konstitusi Wahiduddin Adams sebagai anggota panel.

Menanggapi permohonan ini, Wahiduddin Adams menanyakan kerugian konstitusional para pemohon karena semuanya berpendidikan sarjana. “Coba nanti dipastikan betul apakah pendidikan pemohon hanya pendidikan dasar. Saya lihat sarjana semua. Apa iya semua mengalami kerugian, jadi dipertajam nanti bagian merasa dirugikan itu,” katanya.

Wahiduddin juga meminta pemohon lebih mempertegas dalil yang menunjukkan masalah yang terkandung dalam pemberlakuan pasal dimaksud. “Pernyataan pendidikan dasar menimbulkan persoalan, apa saja masalahnya? Sebab pada Pasal 17 ayat 3 sudah jelas definisinya, pendidikan dasar itu ya SD dan SMP,” tuturnya.

Majelis panel memberikan waktu 14 hari kepada pemohon untuk memperbaiki permohonannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mk uji materi

Sumber : Antara

Editor : Rachmad Subiyanto
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top