Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Mahasiswa Harvard Buat Ancaman Bom Demi Hindari Ujian

Seorang mahasiswa Universitas Harvard yang dituduh membuat kabar bohong tentang ancaman bom demi menghindari ujian akhir dilepaskan dengan jaminan US$100.000 oleh hakim federal pada Rabu (18/12/2013).
Fatkhul-nonaktif
Fatkhul-nonaktif - Bisnis.com 19 Desember 2013  |  10:30 WIB
Mahasiswa Harvard Buat Ancaman Bom Demi Hindari Ujian
Eldo Kim - wvcb.com
Bagikan

Bisnis.com, BOSTON - Seorang mahasiswa Universitas Harvard yang dituduh membuat kabar bohong tentang ancaman bom demi menghindari ujian akhir dilepaskan dengan jaminan US$100.000 oleh hakim federal pada Rabu (18/12/2013).

Para penyidik mengatakan Eldo Kim (20) mengaku membuat ancaman melalui surat elektronik yang memicu evakuasi di kampus.

Kim diadili di Pengadilan Distrik Amerika Serikat di Boston dan jika terbukti bersalah dia bisa dihukum 5 tahun penjara, pembebasan dengan pengawasan selama 3 tahun dan denda US$250.000.

Kim dibawa ke pengadilan dengan tangan diborgol mengenakan celana olahraga Harvard dan kaus abu-abu.  nDia tidak mengajukan pembelaan dan hanya mengonfirmasi ke Hakim Judith Dein bahwa ia tahu ia punya hak untuk diam dan mendapatkan pengacara.

Dein melepaskan Kim di bawah pengasuhan kakak perempuan dan seorang paman. DIa memerintahkan Kim menjauh dari kampus Harvard, kecuali mendapat izin dari pimpinan kampus dan mendapat pengawalan untuk mengambil barang-barang miliknya.

"Ini kewajiban sangat serius. Jika memasuki kawasan (Harvard) Anda harus dikawal," kata Dein seperti dilansir kantor berita Reuters.

Juru bicara Harvard pada Rabu menolak berkomentar mengenai apakah Kim masih tetap mahasiswa di universitas itu.

Pada Senin (16/12/2013), Harvard mengevakuasi penghuni empat gedungnya, termasuk fasilitas ruang belajar dan asrama di kampus yang telah berusia berabad-abad di Cambridge, Massachusetts, setelah menerima surat elektronik yang menyatakan bom-bom telah ditempatkan di dua gedung.

Ancaman itu muncul sekitar delapan bulan setelah dua bom meledak di garis akhir lomba lari marathon Boston, menewaskan tiga orang dan melukai 264 orang.

Seorang agen Biro Investigasi Federal (FBI) melacak Kim pada Minggu malam di asramanya di kampus Harvard.

Agen FBI itu mengatakan dalam dokumen pengadilan bahwa Kim mengakui telah mengirim surat-surat elektronik berisi kabar bohong ke polisi universitas, beberapa administratur dan surat kabar mahasiswa.

Surat itu berisi informasi bahwa bom-bom telah ditempatkan di dua dari empat gedung kampus dengan tambahan pernyataan,"terka dengan tepat...lakukan dengan cepat karena mereka akan segera meledak."

"Kim menyatakan dia ada di ruang Emerson pukul 9.00 ketika alarm kebakaran berbunyi dan gedung itu dikosongkan," kata agen FBI itu. "Menurut Kim, saat mendengar alarm itu dia tahu bahwa rencananya telah berjalan."

Laporan surat kabar mahasiswa The Harvard Crimson menyebutkan, Kim adalah mahasiswa tingkat dua. Dia warga negara AS keturunan Korea.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harvard university Ancaman Bom

Sumber : newswire

Editor : Fatkhul-nonaktif
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top