Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kampanye Parpol Saat Ini Dinilai Tidak Efektif

Bisnis.com, JAKARTA- Jargon politik hingga janji-janji manis yang tertera di spanduk jalanan seolah menjadi pemandangan umum setiap  hari.
Miftahul Khoer
Miftahul Khoer - Bisnis.com 14 September 2013  |  11:00 WIB
Kampanye Parpol Saat Ini Dinilai Tidak Efektif
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Jargon politik hingga janji-janji manis yang tertera di spanduk jalanan seolah menjadi pemandangan umum setiap  hari.

Di kota-kota besar maupun pelosok, atribut kampanye seperti itu bisa ditemukan terpajang yang dinilai mengganggu  pemandangan.

Padahal, hampir di setiap kota sudah memiliki aturan tersendiri perihal pemasangan iklan layanan publik sampai reklame berbau politik.

Yesmil Anwar, Sosiolog asal Universitas Padjajaran mengatakan iklan layanan politik yang digunakan para calon  legislatif maupun pejabat lainnya macam wali kota, gubernur hingga presiden saat ini dinilai tidak efektif. 

Masyarakat sudah jemu dengan keberadaan alat peraga yang merusak dan bahkan menjadi sampah kota  tersebut.

Bukan hanya itu saja, dengan banyaknya kasus korupsi yang dilakukan para politisi, membuat rasa simpati  masyarakat menjadi antipati.

"Maka wajar,  jika publik sendirilah yang menurunkan kembali bahkan merusak  atribut kampanye yang ditempel di sudut-sudut jalan," ujarnya kepada Bisnis.com belum lama ini.

Publik juga menilai para politisi yang hendak maju di ajang pemilu kerap tidak konsisten dengan apa yang mereka  umbar saat kampanye. Ketidaksinkronan antara bentuk ucapan dan perilaku yang digembor-gemborkan para calon  sudah mulai terbuka.

"Buktinya salah satu wali kota masuk penjara gara-gara korupsi. Padahal dulu janji-janjinya  sangat manis," paparnya.

Namun, Yesmil melihat penurunan tingkat kepercayaan masyarakat terhadap tokoh politik tidak berimbas terhadap  usaha terkait.

Sebut misalnya bisnis konveksi, meski produksi atribut yang diorder kerap menjemukan mata, tetapi para calon legislatif dan lainya itu masih percaya diri menggunakan alat peraga tradisonal.

Para calon dinilai memiliki tingkat kepuasaan yang sangat radikal jika foto dirinya dipajang dan disebar. Yesmil menambahkan, kendati banyak pihak yang risih dengan kehadiran atribut kamanye tersebut, tetapi secara psikologis, baik gambar maupun teks yang dipajang bakal melekat dihati publik.

Dia memberi contoh, ketika seseorang berada di bilik suara, dengan tingkat kebingungan siapa yang akan dipilih, maka salah satu pilihan yang diambil adalah sosok yang sering dia lihat.

"Meskipun sama sekali mereka tidak mengenal siapa calon tersebut, yang jelas efek spanduk, stiker, kaos dan baligo cukup besar," ujarnya.

Yesmil menggaris bawahi bahwa bisnis konveksi terutama menjelang pemilu, para pelaku usaha akan terus kebanjiaran order.

Sebab katanya, tak sedikit para anggota legislatif yang bermain. "Bahkan mereka sendiri yang punya bisnis konveksi itu," jelasnya.  (ra)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parpol kampanye yesmil anwar
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top