Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RAJA BELANDA: Willem Alexander Resmi Gantikan Ratu Beatrix

BISNIS.COM, AMSTERDAM--Ratu Beatrix turun takhta pada Selasa (30/4/2013) dan menyerahkannya kepada anak tertuanya, Willem-Alexander, yang menjadi raja pertama Belanda sesudah lebih dari 120 tahun.Diperkirakan, 25.000 penyambut bersorak di luar Istana
Yoseph Pencawan
Yoseph Pencawan - Bisnis.com 01 Mei 2013  |  00:03 WIB

BISNIS.COM, AMSTERDAM--Ratu Beatrix turun takhta pada Selasa (30/4/2013) dan menyerahkannya kepada anak tertuanya, Willem-Alexander, yang menjadi raja pertama Belanda sesudah lebih dari 120 tahun.

Diperkirakan, 25.000 penyambut bersorak di luar Istana Kerajaan di Amsterdam saat pelepasan jabatan dan peralihan otomatis disiarkan secara langsung.

Kerumunan itu berkumpul di alun-alun Dam sejak Selasa pagi untuk melihat raja baru dan istrinya, Ratu Maxima, saat mereka melangkah keluar ke balkon istana kerajaan tersebut. Beatrix berkedip menahan air mata saat menampilkan anaknya.

"Beberapa saat lalu, saya turun dari takhta. Saya senang dan bersyukur menghadirkan raja baru untuk Anda," kata Beatrix (75 tahun), yang sekarang bergelar putri.

Dengan mengenakan gaun ungu, Beatrix menandatangani naskah turun tahta di depan kabinet Belanda, Willem-Alexander dan Maxima, yang mengenakan gaun berwarna merah pucat dengan rok mengilap dan busur besar di bahu kirinya.

Willem Alexander, pakar pengelolaan air berusia 46 tahun, diperkirakan membawa sedikit sentuhan resmi pada kerajaan itu bersama Maxima, mantan pegawai permodalan bank dari Argentina.

Beatrix memilih pensiun sesudah 33 tahun bertahta, mengikuti teladan ibu dan neneknya.

Pada 30 April atau Hari Ratu adalah hari untuk berpesta di Belanda, dan penobatan pada tahun ini memberikan alasan lain untuk merayakan pada saat harga rumah jatuh, pengangguran meningkat dan kepercayaan konsumen merosot mendorong negara itu ke dalam resesi.

Amsterdam dibanjiri warna oranye, warna kerajaan itu, berhari-hari. Rumah diselimuti panji-panji dan bendera serta jendela toko dihiasi kue jeruk, permen, pakaian dan bunga.

Banyak orang cuti pada Senin dan memulai perayaan sejak Senin malam. Hampir satu juta orang diperkirakan bergabung dalam pesta jalanan dengan menari diiringi band dan DJ, membantu menciptakan suasana karnaval.

Bangsawan itu terkenal secara, dengan 78 persen dari warga Belanda mendukung kerajaan tersebut, naik dari 74 persen pada tahun lalu, kata jajak pendapat Ipsos.

Tapi, mereka dilucuti dari pengaruh politik dan tidak lagi ditunjuk sebagai penengah, yang melakukan pembicaraan penjajakan ketika membentuk pemerintah gabungan.

Pangeran Charles dari Inggris dan Putri Mahkota Jepang Masako, yang melakukan perjalanan pertama keluar negeri sejak sakit satu dasawarsa lalu, berada di antara 2.000 tamu pada upacara penobatan pada Selasa sore.

Keluarga kerajaan dari istana itu akan ke Nieuwe Kerk (Gereja Baru), yang berumur 600 tahun, di sebelahnya pada sore, tempat raja akan bersumpah menegakkan undang-undang dasar Belanda di depan anggota parlemen.

Raja Belanda tidak pernah dinobatkan, karena, dalam ketiadaan gereja negara, tidak ada ulama untuk melaksanakan penobatan. Tapi ada mahkota, yang diletakkan di meja di dekatnya sepanjang upacara tersebut, bersama dengan tanda kebesaran lain, yang melingkupi permata mahkota.

Willem Alexander akan memakai jubah kerajaan, yang digunakan untuk pentahbisan sejak 1815, meskipun telah diperbaiki dan diubah setidak-tidaknya dua kali pada abad lalu, untuk pentahbisan ibu dan neneknya.

Perayaan diperkirakan berlangsung melewati malam dengan pesta air di sepanjang IJ, pantai bersejarah di Amsterdam.

Pada masa penghematan dan pemotongan anggaran miliaran euro, pemerintah berjanji akan menjaga biaya pesta itu tetap rendah.

Upacara pada pekan ini tersebut akan menelan biaya sekitar 12 juta euro, namun mengecualikan tagihan untuk langkah luas keamanan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

raja belanda raja belanda willem alexander beatrix

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Others

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top