Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ferdy Sambo Angkat Suara soal Setoran Tambang Ilegal di Kalimantan Timur

Ferdy Sambo mengatakan, bahwa laporan terkait setoran tambang ilegal di Kalimantan Timur sudah pernah dibuat Propam Polri.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 29 November 2022  |  15:12 WIB
Ferdy Sambo Angkat Suara soal Setoran Tambang Ilegal di Kalimantan Timur
Terdakwa Ferdy Sambo tiba untuk menjalani sidang dakwaan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat serta ?obstruction of justice? atau menghalangi proses hukum di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (17/10/2022). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan - aww.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo kembali membuka suara terkait kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur yang menyeret nama Kabareskrim Komjen Agus Andrianto.

Sambo mengatakan, bahwa dirinya tidak pernah melepas Ismail Bolong atas perkara tambang ilegal di Kalimantan Timur. Saat itu pihak Propam Polri telah membuat laporan atas kasus tersebut.

“Laporan resmi sudah saya buat. Intinya seperti itu. Jadi bukan tidak ditindaklanjuti,” ucap Sambo pada saat jeda sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (29/11/2022).

Kemudian, Sambo mengatakan bahwa setelah laporan dibuat Propam, instansi-instansi lain yang akan melakukan penyelidikan terkait laporan tersebut. Bukan ditindaklanjuti oleh Propam.

Selain itu, Sambo mengungkapkan bahwa Ismail Bolong sempat diperiksa pada saat itu. Komjen Agus Andrianto pun turut diminta keterangannya.

“Iya sempat (Ismail dan Kabareskrim diperiksa),” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri, Komjen Pol Agus Andrianto buka suara mengenai dugaan uang setoran tambang ilegal di Kalimantan Timur.

Agus mengatakan bahwa hal itu hanya pengalihan isu belaka, dan jika memang itu benar menyeret namanya, tidak seharusnya pihak Propam melepas dan enggan melanjutkan penyelidikan laporan tersebut.

“Tanya saja ke anggota jajaran kelakuan Hendra Kurniawan (HK) dan Ferdy Sambo (FS). Kenapa kok dilepas sama mereka kalau waktu itu benar," ujar Agus saat dihubungi wartawan, Jumat (25/11/2022).

Agus mengatakan bahwa bisa saja kedua orang tersebut yang yang menerima hasil uang setoran kasus dugaan tambang ilegal di Kalimantan Timur.

“Jangan - jangan mereka yang terima dengan tidak meneruskan masalah, lempar batu untuk alihkan isu,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ferdy Sambo tambang ilegal kalimantan timur kabareskrim
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top