Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Joe Biden Bertemu Erdogan di Sela-Sela KTT G20, Bahas Apa?

Dalam pertemuan tersebut Joe Biden mengapresiasi Erdogan atas inisiatif Turki melanjutkan kesepakatan ekspor biji-bijian Ukraina.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 16 November 2022  |  08:43 WIB
Joe Biden Bertemu Erdogan di Sela-Sela KTT G20, Bahas Apa?
Suasana di ruang pertemuan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 Bali di Candi Ballroom, The Apurva, Kempinski, Nusa Dua, Bali pada Selasa (15/11 - 2022). Dok. Biro Setpres RI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengadakan pertemuan singkat tanpa pemberitahuan dengan presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di sela-sela hari pertama KTT G20 di Bali, Selasa (15/11/2022).

Dilansir dari Bloomberg, media Turki memposting foto mereka bersama di Twitter, tetapi Gedung Putih tidak mengumumkan pertemuan tersebut sebelumnya. Selain itu, wartawan media AS yang menemani Biden ke G20 tidak diizinkan untuk meliputnya.

Erdogan secara berkala membuat frustrasi AS dan sekutu Turki lainnya di NATO karena telah membina hubungan dekat dengan Rusia, membeli sistem pertahanan udara Rusia atas keberatan NATO.

Erdogan baru-baru ini memblokir masuknya Swedia dan Finlandia sebagai anggota tidak tetap NATO karena kekhawatiran tentang dukungan AS dan Eropa untuk militan Kurdi yang dianggap Ankara sebagai teroris.

Biden tidak menanggapi pertanyaan mengenai pertemuan dengan Erdogan dalam acara berikutnya dengan Presiden Joko Widodo dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

Hubungan Turki dengan AS semakin tegang setelah pemboman di Istanbul pada Minggu. Erdogan menuduh kelompok Kurdi PKK sebagai dalang dari aksi yang menewaskan 6 orang ini.

Pada hari Senin (15/11), Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan bahwa pesan belasungkawa dari AS atas pemboman itu harus dilihat sebagai "pembunuh yang kembali ke TKP."

AS telah menetapkan PKK sebagai organisasi teroris, dan mempertahankan kemitraan dengan kelompok YPG Kurdi di Suriah bahkan ketika Turki menuduh bahwa kelompok-kelompok itu berafiliasi erat.

“Presiden Biden menyatakan belasungkawa yang mendalam kepada Presiden Erdogan dan rakyat Turki atas tindakan kekerasan di Istanbul dan menjelaskan bahwa kami mendukung NATO,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan.

Biden memberikan apresiasi kepada Erdogan atas pekerjaannya menengahi kesepakatan untuk melanjutkan pengiriman biji-bijian dari Ukraina atau Black Sea Grain initiative, meskipun ada invasi Rusia ke negara itu.

“Kedua pemimpin sepakat bahwa kesepakatan tersebut sangat penting untuk meningkatkan ketahanan pangan global di tengah perang Rusia dan bahwa inisiatif itu harus dilanjutkan,” ungkap Gedung Putih.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Joe Biden Recep Tayyip Erdogan turki g20 KTT G20 G20 Indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top