Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Waspadai Teroris, Moeldoko: Ada Ancaman Non-Militer di KTT G20 Bali

Kepala Kantor Staf Kepresidenan Moeldoko mengungkapkan ada ancaman non-militer yang mengintai KTT G20 Bali.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 13 November 2022  |  11:29 WIB
Waspadai Teroris, Moeldoko: Ada Ancaman Non-Militer di KTT G20 Bali
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko ditemui di ditemui di Bali International Convention Centre, Minggu (13/11 - 2022). Bisnis/Akbar Evandio.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengatakan ada potensi ancaman non-militer yang bisa terjadi di Konferensi Tingkat Tinggi atau KTT G20 Bali.

Meski demikian, dia tak khawatir karena Indonesia sudah banyak pengalaman untuk melakukan keamanan di sejumlah agenda internasional. Salah satunya, saat dirinya masih menjabat sebagai panglima TNI dalam melakukan pengamanan dalam agenda Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC)

“Dari sisi keamanan saya kita, kita sudah sangat paham. Saya lihat untuk pergelaran [agenda internasional] kekuatan kita cukup memadai, komunikasi dengan satuan keamanan yang dibawa oleh Kepala Negara Luar Negeri juga sudah berjalan baik, sehingga saya harapkan tidak ada persoalan yang signifikan,” tuturnya saat ditemui di Bali International Convention Centre, Minggu (13/11/2022).

Meski begitu, dia mengatakan bahwa tentunya Pemerintah akan tetap antisipatif, khususnya terhadap potensi ancaman yang ada.

Salah satunya, dia mengatakan ancaman bersifat tidak langsung (undirect violence).

“Kalaupun ada potensi-potensi ancaman, [mungkin] yang berpeluang bersifat undirect ya, biasanya ancaman non-militer, tetapi potensi ini yang juga sudah kami persiapkan peta pergerakan kelompok-kelompok itu yang selama ini diwaspadai oleh aparat keamanan, dari kelompok-kelompok teroris sudah kami baca semua potensinya, kami berharap pelaksanaan ini semunya bisa lancar,” katanya.

Di sisi lain, Moeldoko juga menyebutkan untuk mengurangi kepadatan arus lalu lintas sekaligus memudahkan mobilitas para delegasi dan kepala negara agar tidak terjebak kemacetan, maka diterapkan sejumlah kebijakan.

Selain memutuskan penerapkan skema rekayasa lalu lintas ganjil genap dan pembatasan operasional angkutan barang. Juga tengah diwacanakan untuk melakukan clear area untuk jalur lintasan Delegasi menuju lokasi acara.

“Ya, saya pikir jauh hari ini sudah dipikirkan [clear area]. Ya, saya pikir jauh hari ini sudah dipikirkan, handicap dari perjalanan sudah dipikirkan, jalan sudah diperlancar. Kalau pun ada kemacetan itu nanti dinamika di lapangan tapi semua sudah terencana sehingga menurut saya itu merupakan hal kecil,” imbuhnya. 

Apalagi, Moeldoko melanjutkan The Apurva Kempinski memiliki ruang manuver yang padat sehingga diakuinya lokasi tersebut menjadi salah satu titik kemacetan.

“Karena dari awal sudah kita waspadai Apurva itu ruang manuvernya ya agak sempit. dari awal sudah kita waspadai itu. Saya pikir aparat sudah bekerja dengan baik untuk mengurai kemacetan,” pungkas Moeldoko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

g20 KTT G20 moeldoko teroris
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top