Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Veronika Lindawati Didakwa Suap Pejabat Pajak Rp5,5 Miliar

Bekas petinggi PT Bank Pan Indonesia (Bank Panin) Veronika memberikan suap senilai S$500.000 kepada mantan pejabat pajak Angi Prayitno Aji dan anak buahnya.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 09 November 2022  |  13:12 WIB
Veronika Lindawati Didakwa Suap Pejabat Pajak Rp5,5 Miliar
Tersangka mantan Direktur Pemeriksaan dan Penagihan pada Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak), Kementerian Keuangan, Angin Prayitno Aji (tengah) . berjalan keluar seusai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (1/7/2021). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Jaksa penuntut umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendakwa mantan petinggi PT Bank Pan Indonesia (Bank Panin) Veronika Lindawati memberikan suap sejumlah S$500.000 kepada mantan pejabat pajak Angin Prayitno Aji dan anak buahnya.

Para pejabat dan pemeriksa pajak dimaksud yakni Angin Prayitno Aji, Dadan Ramdani, Wawan Ridwan, Alfred Simanjuntak, Yulmanizar dan Febrian. Uang senilai S$500.000 tersebut setara dengan Rp5,5 miliar.

"Dengan maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara negara tersebut berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya," kata jaksa saat membacakan surat dakwaan di PN Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (9/11/2022).

Duit sejumlah S$500 ribu itu diserahkan Veronika kepada Wawan, Alfred dan Yulmanizar. Duit itu kemudian diberikan kepada Angin dan Dadan.

Uang sejumlah S$500 ribu merupakan bagian dari total uang yang dijanjikan oleh Veronika kepada Angin senilai Rp25 miliar.

"Wawan Ridwan kemudian menyampaikan kepada Dadan Ramdani, selanjutnya Dadan Ramdani dan Wawan Ridwan menemui Angin Prayitno Aji dan menyampaikan bahwa Bank Panin hanya memberi S$500.000 dari komitmen fee yang dijanjikan Rp25.000.000.000," papar jaksa.

Pemberian duit atau janji tersebut bertujuan agar Angin merekayasa hasil perhitungan pajak perusahaan dengan kode emiten PNBN itu. 

Atas perbuatannya Veronika didakwa melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UndangUndang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK bank panin
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top