Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Obat Gagal Ginjal Akut Ditemukan, Menkes: Belum Ada di Indonesia!

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan obat gagal ginjal akut belum tersedia di Indonesia, masih didatangkan dari negara produsennya, Singapura.
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan keterangan pers usai mengikuti rapat terbatas terkait PPKM di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (13/6/2022). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan keterangan pers usai mengikuti rapat terbatas terkait PPKM di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (13/6/2022). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menyatakan telah memperoleh obat penyakit gangguan ginjal akut yang menyerang anak-anak. Obat yang dimaksud adalah Fomepizole.

Namun, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan bahwa obat tersebut belum tersedia di Indonesia, tetapi masih didatangkan dari negara produsennya, Singapura.

"Begitu kami tahu penyebabnya apa, toxic-nya apa, kami mencari obatnya untuk para balita yang masuk rumah sakit. Sudah ketemu obatnya, namanya Fomepizole [injeksi]," katanya dikutip dari YouTube Kemenkes, Jumat (21/10/2022).

Fomepizole, sambung Menkes, telah diujicobakan kepada 10 pasien yang sedang dirawat di RSCM dan hasilnya positif yakni mampu meredakan gejala yang dialami. 

Sementara itu, terkait kesiapan obat tersebut di Tanah Air, Menkes berharap proses uji coba bisa tuntas dalam waktu dekat sehingga bisa menjadi solusi terhadap penyakit yang memiliki tingkat kematian mencapai 55 persen ini.

Diberitakan sebelumnya, Menkes menyebutkan bahwa jumlah kasus gagal ginjal akut bertambah menjadi dari 241. Dari jumlah tersebut, 133 kasus di antaranya berujung kematian.

“Kita sudah mengidentifikasi terdapat 241 kasus gagal ginjal akut dengan 133 kematian atau 55 persen dari kasus,” ujarnya dalam konferensi pers yang sama.

Sementara itu, terkait penyebabnya, Menkes mengungkapkan bahwa Etilen Glikol (EG), Dietilen Glikol (DEG) dan etilen glikol butil ether (EGBE) menjadi cemaran obat sirop yang memicu munculnya penyakit AKI.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Lukman Nur Hakim
Editor : Edi Suwiknyo
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper