Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tiga Entitas HAM Rusia-Ukraina-Belarus Raih Nobel Perdamaian 2022

Nobel Perdamaian dianugerahkan kepada aktivis HAM Belarus Ales Bialiatski, kelompok Memorial Rusia dan Pusat Kebebasan Sipil Ukraina (CCL) Ukraina.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 07 Oktober 2022  |  21:03 WIB
Tiga Entitas HAM Rusia-Ukraina-Belarus Raih Nobel Perdamaian 2022
Aktivis HAM asal Belarus Ales Bialiatski, kelompok Memorial Rusia, dan Pusat Kebebasan Sipil Ukraina (CCL) meraih Nobel Perdamaian 2022. - nobelprize.org
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Tiga pendukung hak asasi manusia (HAM) di Belarusia, Ukraina, dan Rusia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian atas upaya mereka dalam mendukung nilai kemanusiaan.

Dilansir Bloomberg pada Jumat (7/10/2022), Komite Nobel Norwegia menganugerahkan nobel Perdamaian kepada aktivis HAM asal Belarus Ales Bialiatski.

Selain itu, komite juga memberikan penghargaan Nobel perdamaian kepada kelompok Memorial Rusia dan Pusat Kebebasan Sipil Ukraina (CCL) dari Ukraina. Ketiganya mendapat hadiah senilai total 10 juta krona (US$900.000).

Ketua Komite Nobel Norwegia Berit Reiss-Andersen mengatakan penghargaan nobel ketiganya merupakan bentk penghormatan kepada tiga pejuang HAM serta upaya demokrasi dan hidup berdampingan secara damai.

“Ketiganya telah melakukan upaya luar biasa untuk mendokumentasikan kejahatan perang, pelanggaran hak asasi manusia, dan penyalahgunaan kekuasaan,” ungkap Reiss-Andersen seperti dikutip BBC, Jumat (7/10/2022),

Ia melanjutkan, para pemenang tahun ini telah merevitalisasi dan menghormati visi Alfred Nobel tentang perdamaian dan persaudaraan antar bangsa, sebagai sebuah visi yang paling dibutuhkan di dunia saat ini.”

Pengumuman Nobel Perdamaian ini berbarengan dengan hari Vladimir Putin merayakan ulang tahunnya yang ke-70. Penghargaan ini diberikan kepada seorang kritikus rezim presiden Rusia untuk tahun kedua berturut-turut.

Ales Bialiatski merupakan ketua Viasna, sebuah organisasi non-pemerintah yang telah melacak pelanggaran HAM sejak 1996. Bialiatski ditahan tahun lalu dalam represi berkelanjutan Presiden Belarus Alexander Lukashenko terhadap oposisi menyusul protes nasional terhadap kemenangan telak pada pilpres tahun 2020.

Viasna secara efektif dilarang di Belarus dan tujuh anggotanya dipenjara, termasuk Bialiatski. Viasna mencatat ada lebih dari 1.300 tahanan politik di Belarus

Bialiatski adalah warga negara kedua dalam sejarah kemerdekaan Belarusia yang menerima Hadiah Nobel setelah Svetlana Alexievich memenangkan penghargaan Nobel Sastra tujuh tahun lalu.

Sementara itu, Memorial adalah salah satu kelompok HAM tertua di Rusia. Kelompok ini awalnya dipimpin oleh pemenang Nobel Perdamaian lainnya, Andrei Sakharov, pada akhir 1980-an.

Memorial mengungkap skala sebenarnya dari represi Joseph Stalin dalam bentuk kamp kerja paksa Gulag, di mana puluhan juta orang diperkirakan tewas.

Kemudian Memorial mendokumentasikan pelanggaran HAM lainnya, termasuk penculikan dan penyiksaan di Chechnya. Kepala cabang Memorial Chechnya, Natalia Estemirova, dibunuh pada 2009.

Pada bulan Desember 2021, Mahkamah Agung Rusia membekukan Memorial, meskipun terus beroperasi dalam iklim yang keras di mana kritik terhadap perang di Ukraina dianggap sebagai pelanggaran pidana.

Sementara itu, CCL Ukraina dalam beberapa bulan terakhir mengalihkan perhatiannya pada pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan Rusia, setelah menghabiskan tahun-tahun sebelumnya mendokumentasikan penganiayaan politik di Krimea yang dicaplok Rusia dan kejahatan di wilayah timur Ukraina yang dijalankan oleh separatis yang didukung Rusia.

Kepala CCL pusat Oleksandra Matviychuk mengatakan dia senang mereka berbagi hadiah dengan Ales Bialiatski dan Memorial.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hadiah nobel nobel perdamaian hak asasi manusia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top