Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Update: Korban Meninggal dan Luka Tragedi Kanjuruhan 448 Orang

Dari jumlah korban Tragedi Kanjuruhan tersebut, 125 orang di antaranya meninggal dunia.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 02 Oktober 2022  |  23:38 WIB
Update: Korban Meninggal dan Luka Tragedi Kanjuruhan 448 Orang
Suasana Unjuk Rasa suporter sepakbola Indonesia atas Tragedi Kanjuruhan yang berlangsung di kawasan Stadiun Gelora Bung Karno, Jakarta Minggu (2/10/2022). - Bisnis/Surya Dua Artha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Terhitung hingga Minggu (2/10/2022), korban meninggal dan luka akibat Tragedi Kanjuruhan telah mencapai 448 orang. Data teranyar ini disampaikan Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy dalam konferensi pers bersama Menpora Zainudin Amali dan Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan.

“Korban yang berstatus luka ringan 203 orang, luka berat 21 orang, dan meninggal dunia 125 orang. Sehingga, total korban 448 orang,” terang Muhadjir.

Sebelumnya, sempat terjadi kesimpangsiuran soal jumlah korban akibat kericuhan yang timbul usai laga Arema FC vs Persebaya, Sabtu (1/10) tersebut. Dalam pernyataan sebelumnya, Muhadjir juga sempat mengatakan bahwa korban meninggal adalah 130 orang.

Namun, data tersebut telah direvisi lantaran sebelumnya sempat terjadi penghitungan data. Dia juga berharap informasi terbaru ini bisa mengakhiri spekulasi soal jumlah korban terbaru.

“Ini [data terbaru] sudah diverifikasi semua pihak, dari Polri, rumah sakit maupun penyelenggara.”

Sebagai konteks, kericuhan di Kanjuruhan bermula ketika terjadi bentrok antara suporter Arema FC dengan petugas kepolisian. Peristiwa diduga terjadi tepat setelah pertandingan berakhir, yang terindikasi sebagai buntut kekecewaan suporter lantaran tuan rumah takluk 2-3.

Menurut kesaksian warga sekitar, sempat terjadi aksi pembakaran mobil oleh suporter dan penembakan gas air mata oleh petugas kepolisian.

"Ada yang nangis, teriak-teriak, mata perih soalnya," ujar Rehan, salah seorang pedagang di kawasan Kanjuruhan yang menjadi saksi peristiwa, dikutip dari Antara Minggu (2/10).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Tragedi Kanjuruhan Kerusuhan Kanjuruhan stadion Kanjuruhan nasional
Editor : Herdanang Ahmad Fauzan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top