Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komisi IX DPR Minta Pemerintah Kejar Target Vaksinasi Booster 70 Persen

Komisi IX DPR RI meminta pemerintah dapat memenuhi 70 persen capaian vaksinasi booster sebelum status pandemi Covid-19 dicabut.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 20 September 2022  |  15:22 WIB
Komisi IX DPR Minta Pemerintah Kejar Target Vaksinasi Booster 70 Persen
Petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga (booster) pada Vaksinasi Booster Presisi Ditreskrimum Polda Metro Jaya di halaman Masjid Istiqlal, Jakarta, Selasa (5/4/2022). Ditreskrimum Polda Metro Jaya menyelenggarakan vaksinasi booster jenis Pfizer dan Astrazeneca sebanyak 1000 dosis dan memberikan minyak goreng gratis untuk warga yang mengikuti kegiatan ini. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto - hp.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati meminta pemerintah dapat memenuhi 70 persen capaian vaksinasi booster sebelum status pandemi Covid-19 dicabut oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Menurut dia, pernyataan WHO yang menyebut bahwa akhir pandemi sudah di depan mata nyatanya bukan menjadi akhir dari upaya perluasan cakupan vaksinasi booster di Indonesia.

“Pernyataan WHO bahwa akhir pandemi di depan mata bukan justru mengendorkan banyak sisi, tetapi justu beberapa indikator yang penting harus tetap dikejar ketertinggalannya seperti cakupan vaksinasi booster,” jelas Kurniasih dalam keterangan resmi, dikutip Selasa (20/9/2022).

Status pandemi yang dapat diubah menjadi endemi ini seharusnya dapat membuat pemerintah untuk terus mengedepankan tata laksana testing, tracing, serta treatment yang berjalan di Indonesia. Sebab, perubahan status ini tidak menyatakan bahwa penyeberan Virus Corona di Indonesia telah dapat dihentikan.

“Penyakit ini tidak hilang, sehingga tata laksana penanganan sampai perawatan harus jadi protokol tetap di fasilitas pelayanan kesehatan,” tutur Kurniasih.

Jangan Lengah

Sebelumnya, isu berakhirnya pandemi Covid-19 pertama kali disampaikan oleh Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Dia menyebut, bahwa pihaknya terus mencatat penurunan kasus Covid-19 sejak pekan pertama September 2022.

"Kami belum pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri pandemi, kami belum sampai di sana. Tetapi akhir sudah di depan mata," ucap Tedros dalam konferensi pers virtual, dikutip dari Al Jazeera, Selasa (20/9/2022).

Kendati demikian, Tedros meminta negara-negara di dunia untuk tidak lengah dengan potensi kenaikan kasus Covid-19 dan munculnya gelombang baru dari varian Virus Corona.

WHO telah memprakirakan potensi munculnya gelombang infeksi baru yang disebabkan oleb subvarian Omicron. Varian baru ini diprediksikan akan ditemukan pada waktu yang berbeda untuk masing-masing negara di dunia.

WHO telah menerbitkan enam ringkasan kebijakan penting terkait tes Covid-19, penatalaksanaan klinis Covid-19, target vaksinasi Covid-19, upaya pencegahan dan pengendalian infeksi Covid-19 di fasilitas pelayanan kesehatan, membangun kepercayaan melalui komunikasi risiko dan keterlibatan masyarakat, serta penanganan informasi demi Covid-19.

Keenam kebijakan tersebut diharapkan dapat menjadi pengingat bagi pemerintah di masing-masing negara untuk bisa memperkuat sistem penanganan Covid-19 dan potensi pandemi pada masa depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Covid-19 Vaksin Booster
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top