Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kasus Helikopter AW-101, Eks KSAU Agus Supriatna Mangkir Pemeriksaan KPK

Mantan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal (Purn) sedianya akan diperiksa terkait kasus korupsi Pengadaan Helikopter angkut AW-101 di TNI AU.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 09 September 2022  |  19:27 WIB
Kasus Helikopter AW-101, Eks KSAU Agus Supriatna Mangkir Pemeriksaan KPK
Dirut Garuda M. Arif Wibowo kepada Kepala Staf TNI Angkatan Udara, Marsekal TNI Agus Supriatna - dokumentasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal (Purn) Agus Supriatna tidak memenuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Agus sedianya akan diperiksa terkait kasus korupsi Pengadaan Helikopter angkut AW-101 di TNI Angkatan Udara (TNI AU) Tahun 2016 – 2017.

Selain Agus Purnawirawan TNI AU Supriyanto Basuki juga mangkir dari panggilan lembaga antirasuah.

"Kami akan jadwal ulang dan menghimbau agar para saksi kooperatif hadir sesuai jadwal panggilan yang suratnya segera kami kirimkan," kata Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri kepada wartawan, Jumat (9/9/2022).

Ali mengatakan keterangan Agus dan Baduki dibutuhkan dalam proses penyidikan. Hal ini untuk memperlancar proses penyidikan.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penahanan terhadap  Direktur Utama PT Diratama Jaya Mandiri, Irfan Kurnia Saleh, Selasa (24/5/2022).

Irfan alias Jhon Irfan Kenway merupakan tersangka kasus dugaan korupsi pengadapaan helikopter AW-101 di TNI AU tahun 2016-2017. Irfan ditahan setelah berstatus sebagai tersangka sejak 2017 atau lima tahun lalu.

Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan Irfan ditahan selama 20 hari pertama.

"Tim penyidik melakukan upaya paksa terhadap IKS (Irfan Kurnia Saleh) berupa penahanan selama 20 hari terhitung mulai tanggal 24 Mei 2022 sampai dengan 12 Juni 2022 di Rutan KPK pada Gedung Merah Putih," kata Firli dalam konferensi pers, Selasa (24/5/2022).

Irfan Kurnia Saleh disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ksau KPK helikopter ditembak
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top