Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penganiayaan Santri Gontor, Kemenag Selidiki Kemungkinan Perundungan Sistematis

Kemenag terus menelusuri kasus perundungan yang terjadi di Pondok Pesantren Gontor, termasuk kemungkinan perundungan dilakukan secara sistematis.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 08 September 2022  |  15:42 WIB
Penganiayaan Santri Gontor, Kemenag Selidiki Kemungkinan Perundungan Sistematis
Penganiayaan Santri Gontor, Kemenag Selidiki Kemungkinan Perundungan Sistematis. Menetri Agama Yaqut Cholil Qoumas. - www.kemenag.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Agama (Menag) RI Yaqut Cholil Qoumas memastikan bahwa Kementerian Agama (Kemenag) terus menelusuri kasus perundungan yang terjadi di Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor I Ponorogo, Jawa Timur.

Yaqut mengatakan bahwa pihaknya masih menelusuri kemungkinan perundungan atau bullying terjadi secara sistematis.

"Kami melalui aparatur Kementerian Agama di lapangan akan melihat di Pesantren Gontor seperti apa. Tentu bukan hanya di Gontor satu itu. Ini untuk melihat apakah [perundungan] ini sistematis atau memang personal," katanya di Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (8/9/2022).

Yaqut melanjutkan, pelaku yang menyebabkan salah satu santri di Ponpes Gontor hingga meninggal dunia itu wajib dikenakan sanksi sebab telah melanggar norma hukum di lembaga pendidikan.

Bahkan, dia menyebut, selain pelaku lembaga pendidikan juga akan dikenakan sanksi jika terbukti ada perundungan yang dilakukan secara sistematis.

"Kalau memang sistematis, disengaja sehingga anak-anak bisa diperlakukan dengan bebas seperti itu, tentu kami akan berikan sanksi, di mana pun itu lembaga pendidikan selama di bawah Kementerian Agama," katanya.

Lebih lanjut, Yaqut menjelaskan bahwa Kementerian Agama selama ini sudah membuat peraturan-peraturan yang mengatur agar tidak terjadi kasus serupa mulai dari kekerasan hingga pelecehan.

Menurutnya, pola pengasuhan menjadi permasalahan tersendiri dalam pendidikan berbasis asrama seperti pesantren atau boarding school.

"Pola pengasuhan ini yang kami lihat masih kurang, oleh karena itu kami akan terus melakukan pendekatan, sosialisasi kepada lembaga pendidikan ini supaya ada penekanan terhadap pengasuhan, sebab apabila tidak, kejadian ini akan terus berulang,” tuturnya.

Sayangnya, pondok pesantren dan boarding school merupakan lembaga yang sangat independen sehingga Kemenag saat ini hanya bisa menyampaikan masukan dan beberapa upaya pendekatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenag Yaqut Cholil Qoumas santri Gontor kasus penganiayaan Bullying pesantren
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top