Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setara Institute Sebut Pemecatan Ferdy Sambo adalah Putusan Terberat dalam Kode Etik Polri

Setara Institute menegaskan, bahwa putusan terhadap tersangka pembunuhan Brigadir J, Ferdy Sambo, adalah putusan terberat dalam kode etik kepolisian.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 27 Agustus 2022  |  08:39 WIB
Setara Institute Sebut Pemecatan Ferdy Sambo adalah Putusan Terberat dalam Kode Etik Polri
Irjen Pol Ferdy Sambo menjalani sidang kode etik yang berlangsung di gedung TNCC, Kamis (25/8/2022) hingga Jumat (26/8/2022) dinihari. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Setara Institute Hendardi menegaskan, bahwa putusan terhadap tersangka pembunuhan Brigadir J, Ferdy Sambo, adalah putusan terberat dalam kode etik kepolisian.

Lewat keterangan tertulis yang dietrima Sabtu (27/8/2022), dia mengatakan, jika dilihat dari unsur yang dilanggar, maka putusan tersebut dianggap tepat.

Selain posisinya dalam sidang etik selaku pelanggar, Ferdy Sambo juga menjadi tersangka yang akan diproses melalui sistem peradilan pidana.

Secara etik prosedural, ujarnya, tugas Polri sudah dijalankan dengan memberhentikan Ferdy Sambo.

“Tetapi dalam konteks pidana, tugas ini akan dijalankan bersama Polri, kejaksaan dan pengadilan.

Sampai di sini saya yakin atensi dan kepercayaan publik akan berangsur pulih, karena berdasarkan fakta-fakta peristiwa, aspirasi korban dan publik dan atensi Presiden RI, Kapolri telah dan terus memberikan penyikapan yang diharapkan,” ujar Hendardi.

Untuk menyempurnakan kepercayaan publik, Hendardi menyarankan Kapolri Listyo Sigit memulai agenda reformasi Polri yang komprehensif dan berkelanjutan secara bertahap.

Diberitakan sebelumnya, Polri akhirnya memutuskan untuk melakukan pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH) kepada Irjen Pol Ferdy Sambo  setelah melakukan sidang kode etik.

Kabaintelkam Polri Komjen Pol Ahmad Dofiri selaku pimpinan sidang mengatakan, bahwa hasil dari sidang Komisi Kode Etik Polri (KKEP) memastikan bahwa Sambo di PTDH.

 “Pemberentian tidak secara hormat PDTH sebagai anggota Polri,” tutur Dofiri dalam sidang KKEP di gedung TNCC, Jumat (26/8/2022) dinihari.

Sidang etik Ferdy Sambo berjalan selama lebih dari 16 jam dan memeriksa 15 orang saksi.

Ferdy Sambo damn empat orang lainnya menjadi tersangka dalam kasus pembunuhan Brigadir J. Mereka adalah: Putri Candrawathi, Bripka RR, Bharada RE, dan KM.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ferdy Sambo Pembunuhan Brigadir J polri
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top