Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK: Dokumen LHKPN Ferdy Sambo Belum Lengkap

KPK memastikan bahwa Ferdy Sambo telah menyampaikan LHKPN namun dokumennya belum lengkap.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  15:56 WIB
KPK: Dokumen LHKPN Ferdy Sambo Belum Lengkap
Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo (tengah) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). Irjen Pol Ferdy Sambo kurang lebih menjalani pemeriksaan sebagai saksi selama tujuh jam oleh Bareskrim Polri terkait kasus dugaan tindak pidana polisi tembak polisi di rumah dinasnya yang menewaskan Brigadir J. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar - foc.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Polisi resmi menetapkan Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka kasus penembakan Brigadir Nofriansyah Yosua alias Brigadir J.

Bisnis mencoba menelusuri harta kekayaan sambo lewat laman elhkpn.kpk.go.id. Namun, di laman tersebut tak ditemukan data kekayaan Sambo.

Plt Juru Bicara KPK Ipi Maryati Kuding menjelaskan Sambo sebenarnya telah menyerahkan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) ke KPK. Namun, kata Ipi masih ada yang perlu dilengkapi dari LHKPN yang diserahkan Sambo.

"KPK telah menerima LHKPN atas nama ybs untuk tahun pelaporan 2021. Namun, ada kelengkapan dokumen yang masih harus dilengkapi," kata Ipi kepada wartawan, dikutip Rabu (10/8/2022).

Alhasil, ungkap Ipi, pihaknya belum mempublikasikan LHKPN Sambo di laman resmi elhkpn.kpk.go.id.

"Sehingga belum dapat dipublikasikan di situs elhkpn," katanya.

Adapun, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menetapkan Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai tersangka kasus dugaan pembunuhan Brigadir Yosua alias Birgadir J.

Ferdy menjadi tersangka setelah sempat menjalani pemeriksaan di Markas Komando (Mako) Brimob Polri.

Listyo memaparkan bahwa Timsus telah melakukan pendalaman dan analisis di olah tempat kejadian perkara. Penyidik kemudian menemukan adanya fakta bahwa tidak ada tembak menembak. Ferdy diduga memerintahkan anak buahnya menembak Brigadir J.

"Timsus telah mendapatkan titik terang secara scientific. Ditemukan perkembangan baru, tidak ditemukan fakta tembak menembak dilakukan," ujar Listyo.

"Timsus menemukan peristiwa yang terjadi adalah peristiwa penembakan terhadap Brigadir J, saudara RE menembak atas perintah saudara FS (Ferdy Sambo)."

Namun demikian, lanjut Listyo, untuk membuat seolah-olah ada peristiwa tembak menembak, Ferdy Sambo menembakkan pistol Brigadir J ke dinding rumah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK Ferdy Sambo lhkpn
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top