Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Covid-19 Melonjak, PM Albanese Hadapi Tekanan Bayar Kompensasi Pekerja Lepas yang Diisolasi

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese menghadapi tekanan untuk membayar kompensasi bagi para pekerja lepas yang terpaksa diisolasi karena Covid-19.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 15 Juli 2022  |  10:17 WIB
Kasus Covid-19 Melonjak, PM Albanese Hadapi Tekanan Bayar Kompensasi Pekerja Lepas yang Diisolasi
Perdana Menteri Australia Anthony Albanese. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Australia Anthony Albanese tengah menghadapi tekanan untuk membayar kompensasi bagi para pekerja lepas yang terpaksa diisolasi karena Covid-19 di tengah gelombang baru.

Dikutip dari Channelnewsasia, Jumat (15/7/2022), Albanese akan mengadakan pertemuan singkat dengan para pemimpin federal dan negara bagian pekan depan ketika dia menghadapi tekanan untuk mengembalikan pembayaran kompensasi bagi pekerja lepas yang terpaksa diisolasi karena Covid-19 di tengah gelombang infeksi baru.

Lonjakan baru kasus Covid-19 di negara itu dipicu oleh Omicron subvarian BA4 dan BA5 telah membuat sistem kesehatan Australia waspada dengan jumlah total orang yang dirawat di rumah sakit akibat Covid-19 tidak jauh dari tingkat rekor yang terlihat awal tahun ini.

"Saya sudah mengatakan kepada (pemimpin negara) bahwa kita akan bertemu dari waktu ke waktu. Dan pantas kita bertemu pada hari Senin. Kita tidak bertemu hari ini karena saya di sini," kata Albanese kepada wartawan di Fiji, Jumat (15/7/2022), setelah pertemuan para pemimpin Pasifik.

Albanese, yang berkuasa hanya kurang dari dua bulan, mengatakan pada 30 Juni 2022 pembayaran karantina hingga A$750 (US$500) untuk pekerja lepas diberlakukan oleh pemerintah koalisi Liberal-Nasional sebelumnya.

"Kami mewarisi keputusan ini, tetapi kami juga mewarisi satu triliun dolar utang. Dan itu adalah sesuatu yang bukan tanggung jawab kami," kata Albanese.

Pada akhir tahun lalu, pemerintah telah menghabiskan hampir A$13 miliar (US$8,8 miliar) untuk 2,4 juta karyawan, menurut data resmi, sementara total dukungan federal sejak pandemi dimulai diperkirakan lebih dari A$300 miliar (US$202 miliar).

Australia mengalami peningkatan kasus Covid-19 awal tahun ini setelah mengurangi pembatasan jarak sosial yang ketat dan menghentikan penguncian setelah mencapai tingkat vaksinasi yang mengalahkan dunia.

Tetapi subvarian BA4 dan BA5 yang bergerak cepat telah memaksa pihak berwenang untuk memperingatkan mungkin ada "jutaan" infeksi baru di negara itu selama beberapa minggu ke depan, bahkan ketika mereka mengenyampingkan pembatasan ketat untuk menahan penyebaran.

Sejak pandemi dimulai, Australia telah melaporkan sekitar 8,7 juta kasus dan 10.549 kematian, jauh lebih rendah daripada banyak negara. Lebih dari 4.500 berada di rumah sakit karena Covid-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Covid-19 varian BA4 dan BA5 australia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top