Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Arus Kas ACT Fantastis, Tembus Rp1 Triliun Per Tahun!

PPATK memperkirakan arus perputaran kas ACT tembus Rp1 triliun per tahun.
Kepala PPATK Ivan Yustiavandana (tengah) / Bisnis - Lukman Nur Hakim
Kepala PPATK Ivan Yustiavandana (tengah) / Bisnis - Lukman Nur Hakim

 

Bisnis.com, JAKARTA - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mencatat arus perputaran uang lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) cukup besar.

Lembaga intelijen keuangan negara itu memperkirakan arus perputaran kas ACT tembus Rp1 triliun per tahun.

“Jadi, dana masuk dan keluar itu per tahun itu perputarannya sekitar Rp1 triliun,” tutur Ivan Yustiavandana selaku ketua PPATK dalam konferensi pers, Rabu (6/7/2022).

Ivan memaparkan bahwa transaksi keuangan yang dilakukan ACT bukan untuk kepentingan dari donasi atau aksi-aksi lainnya, namun demi kepentingan pribadi dari petinggi atau demi bisnis ACT.

“Jadi kita menduga ini merupakan merupakan apa transaksi yang dikelola dari bisnis ke bisnis jadi tidak murni menerima dan menghimpun dana kemudian disalurkan, tapi kemudian dikelola dulu di dalam bisnis tertentu,” ujar Ivan.

Ivan juga menambahkan bahwa terdapat beberapa transaksi dengan suatu perusahaan dalam kurun waktu dua tahun kebelakang dan angka transaksi tersebut mencapai angka Rp30 miliar. 

Sebelumnya, PPATK melakukan pemantauan dan analisis terkait penghimpunan dana yang dilakukan oleh ACT. Hasilnya, PPATK per hari ini memblokir atau membekukan 60 rekening milik Yayasan ACT.

"Per hari ini, putuskan untuk menghentikan sementara transaksi atas 60 rekening atas nama yayasan tersebut (ACT) di 33 penyedia jasa keuangan," tutur Ivan dalam sesi konferensi pers di Gedung PPATK, Jakarta Pusat, Rabu (6/7/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Lukman Nur Hakim
Editor : Edi Suwiknyo
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper