Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Finlandia dan Swedia Siap Jadi Anggota NATO, Peta Keamanan Eropa Berubah Drastis

Keinginan Finlandia dan Swedia tidak saja menunjukkan bahwa ke depan mereka tidak lagi menjadi negara yang nonblok secara militer, tapi juga menunjukkan perubahan drastis peta keamanan di Eropa.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 16 Mei 2022  |  05:56 WIB
Sekjen NATO Jens Stoltenberg. - nato.int
Sekjen NATO Jens Stoltenberg. - nato.int

Bisnis.com, JAKARTA – Para pemimpin Finlandia dan Swedia akhirnya mengonfirmasi keinginan mereka untuk bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang menandakan perubahan kebijakan bersejarah negara Nordik itu akibat dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Keinginan kedua negara tidak saja menunjukkan bahwa ke depan mereka tidak lagi menjadi negara yang nonblok secara militer, tapi juga menunjukkan perubahan drastis peta keamanan di Eropa.

Langkah berikutnya yang akan dilakukan kedua negara adalah mempresentasikan proposal mereka ke parlemen masing-masing pada hari ini waktu setempat dan diharapkan secara resmi mengajukan aplikasi keanggotaan bersama ke aliansi 30-anggota segera setelah keputusan itu diratifikasi.

“Presiden dan komite kebijakan luar negeri pemerintah telah sepakat bahwa setelah berkonsultasi dengan parlemen, Finlandia akan mengajukan keanggotaan NATO,” kata presiden Sauli Niinistö seperti dikutip TheGuardian.com, Senin (16/5/2022).

Dia juga memuji keputusan itu sebagai “hari bersejarah” bagi negara Nordik tersebut. “Lembaran baru sedang dibuka. Finlandia dilahirkan sebagai bagian dari kawasan Nordik yang stabil, kuat, dan bertanggung jawab,” katanya.

Beberapa jam kemudian, partai Sosial Demokrat Swedia menyatakan mereka telah berubah sikap  yang sbelumnya menentang keanggotaan NATO akibat serangan gencar Moskow di Ukraina. Menurutnya, NATO akan semakin kuat dan luas meski Presiden Vladimir Putin ingin mencegahnya.

"Hal terbaik untuk keamanan Swedia dan rakyat Swedia adalah bergabung dengan NATO," kata Perdana Menteri Magdalena Andersson dalam konferensi pers. Dia menambahkan bahwa Swedia membutuhkan jaminan keamanan formal dengan jadi anggotaan di NATO.

Menurutnya, selama ini kebijakan nonblok telah menguntungkan Swedia dengan baik,  tetapi "tidak akan melakukannya di masa depan". Swedia akan "rentan" sebagai satu-satunya negara di kawasan Baltik di luar NATO, katanya, seraya menambahkan bahwa Stockholm berharap untuk mengajukan permohonan bersama dengan Helsinki.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nato Rusia swedia finlandia Perang Rusia Ukraina
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top