Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dukung Putusan MA, Anggota DPR Minta Pemerintah Revisi Syarat Booster untuk Mudik

Solusi yang ditawarkan Nadhifa adalah dengan syarat tes antigen atau PCR. Ia pun berharap pemerintah merevisi kebijakan wajib vaksin booster lantaran belum ada ketersediaan vaksin halal
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 22 April 2022  |  23:20 WIB
Ilustrasi petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 ke lengan pasien - Freepik
Ilustrasi petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 ke lengan pasien - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR-RI, Nur Nadlifah secara tegas meminta pemerintah melaksanakan aksi nyata untuk mengeksekusi Putusan Mahkamah Agung (MA) terkait penyediaan vaksin halal.

Seperti diketahui bahwa MA telah mengabulkan gugatan uji materiil atas Pasal 2 Perpres RI No.99/2020 tentang Pengadaan dan pelaksanaan vaksinasi pandemi Covid-19. Dalam putusannya, MA menyatakan jika Pasal 2 Perpres bertentangan dengan Undang-Undang  yang lebih tinggi, yaitu Pasal 4 UU No.33/2014 tentang Jaminan Produk Halal. MA pun meminta pemerintah untuk menyediakan vaksin halal untuk umat muslim di Indonesia.

Anggota Fraksi PKB ini mengaku dirinya bersyukur atas putusan MA tersebut. Pasalnya secara terang putusan tersebut mengakui hak umat Islam. “Secara pribadi, saya berterima kasih kepada MA karena telah mengabulkan hak umat islam di Indonesia,” ujarnya, Jumat (22/4).

Nadhifa menceritakan masyarakat awam yang tidak paham biasanya hanya bisa menerima saja jenis vaksin yang ditawarkan pemerintah karena memang tidak ada pilihan lain. Karena itu sudah seharusnya siapapun yang paham akan hal tersebut harus berjuang untuk memperoleh hak-hak umat muslim di Indonesia.

Nur pun mengaku telah berulangkali menghubungi pihak Kemenkes untuk mendesak ketersediaan pilihan vaksin halal. “Beberapakali saya sudah ngomong ke Kemenkes untuk mengeluarkan pilihan vaksin halal. Kalau masyarakat tidak mengambil, maka itu pilihan mereka. Kewajiban negara terhadap umat Islam sudah gugur karena itu sudah pilihan masing-masing,” ujarnya.

Mengenai vaksin booster sebagai syarat mudik lebaran 2022 saat vaksin yang disediakan pemerintah tidak halal, Nadhifa berpendapat bahwa pemerintah sama saja mewajibkan masyarakat untuk menggunakan barang yang tidak halal.

“Maka pemerintah sediakan (vaksin halal) sesegera mungkin atau sebelum lebaran ini. Jangan diwajibkan (Kalau belum ada vaksin halal)” katanya.

Dalam keadaan tersebut, solusi yang ditawarkan Nadhifa adalah dengan syarat tes antigen atau PCR. Ia pun berharap pemerintah merevisi kebijakan wajib vaksin booster lantaran belum ada ketersediaan vaksin halal. “Lebih baik disuruh tes antigen atau PCR saja”, imbuhnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin halal Vaksin Booster
Editor : Puput Ady Sukarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top