Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wacana Penundaan Pemilu 2024, Pernyataan Jokowi Dinilai Bersayap

Pengamat politik menilai, tanggapan Presiden Jokowi mengenai wacana penundaan Pemilu 2024 sebagai sebuah statement politik yang bersayap.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 26 Maret 2022  |  14:04 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan CEO Dorna Sports Carmen Ezpeleta di area paddock Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok Tengah, Minggu (20/3/2022), saat menunggu hujan reda jelang balapan MotoGP Grand Prix Indonesia. (ANTARA - HO/Biro Pers Sekretariat Presiden)
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan CEO Dorna Sports Carmen Ezpeleta di area paddock Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok Tengah, Minggu (20/3/2022), saat menunggu hujan reda jelang balapan MotoGP Grand Prix Indonesia. (ANTARA - HO/Biro Pers Sekretariat Presiden)

Bisnis.com, JAKARTA - Tanggapan Presiden Joko Widodo (Jokowi) soal wacana penundaan Pemilu 2024 yang menyatakan akan tunduk pada konsitusi, namun tidak bisa melarang adanya wacana tersebut dinilai sebagai sebuah statement politik yang bersayap.

Pengamat politik dari Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam mengatakan, statement dari Presiden membuka penafsiran bagi banyak orang.

"Jangan-jangan sikap Presiden yang diam atau mendiamkan proses tersebut adalah sebuah sikap yang menyetujui dan meresetui [penundaan Pemilu 2024]," kata Umam dalam diskusi Membaca Arah Politik Dibalik Polemik Penundaan Pemilu pada Sabtu (26/3/2022).

Umam menyampaikan, Presiden cukup bersikap tegas dan jelas dalam wacana penundaan Pemilu 2024, bukan mengeluarkan statement bersayap.

"Bentuk dari sikap tegas dan jelasnya apa, sampaikan saja kepada publik. Sudahi wacana penundaan ini [tunda pemilu 2024] kita kembali kepada kesepakatan yang telah ditetapkan KPU, pemerintah dan DPR bahwa Pemilu mendatang adalah 14 Februari 2024," ujar Umam.

Dia menilai tindakan tersebut justru akan memberikan kejelasan kepada masyarakat agar tidak ada spekulasi di tengah masyarakat.

Sebagai pemegang kartu, Umam mengatakan apabila Presiden Jokowi menyatakan dengan tegas, tentunya kontroversi ini akan berhenti.

"Agar itu tidak berkembang, maka sikapnya harus clear," paparnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Pemilu 2024
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top