Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesanan APD Tak Dibayar, Kemenkes dan BNPB Digugat Rp546.7 Miliar!

Kemenkes dan BNPB digugat Rp546,7 miliar karena tidak membayar pesanan APD ke sebuah perusahaan swasta.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  07:19 WIB
Tenaga kesehatan memakai APD
Tenaga kesehatan memakai APD

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Permana Putra Mandiri, sebuah perusahaan penyedia alat perlindungan diri atau APD, menggugat mantan Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Budi Sylvana, Kemenkes dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Gugatan wanprestasi yang diajukan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Rabu (23/3/2022) tersebut terkait dengan pemesanan 1.859.800 yang dilakukan oleh Kemenkes dan BNPB untuk kepentingan penanganan pandemi Covid-19.

Dalam petitumnya, PT Permana Putra Mandiri yang diwakili oleh penasihat hukumnya, Donal Fariz, meminta majelis hakim PN Jakarta Selatan untuk mengabulkan gugatan Penggugat untuk seluruhnya.

Pertama, menyatakan  Surat Nomor  KK.02.01/1/460/2020 tertanggal 28 Maret 2020 perihal Surat Pesanan Alat Pelindung Diri (APD) adalah sah dan mempunyai kekuatan hukum sepanjang berkaitan dengan posisi penggugat sebagai senyedia dan tergugat 1 sebagai PPK. Kedua, menyatakan tergugat 1, tergugat 2 dan tergugat 3 telah melakukan ingkar janji atau wanprestasi.

Ketiga, memerintahkan tergugat 1 dan tergugat 2 menyerap sebanyak 1.859.800 APD yang sudah dipesan berdasarkan harga kesepakatan 7 Mei 2020 sebesar Rp 294.000 Set/APD atau apabila penyerapan tidak dapat dilakukan, menghukum Tergugat 1 dan Tergugat 2 untuk membayar ganti rugi sebesar Rp546,7 miliar.

Keempat, memerintahkan tergugat 3 untuk mengalokasikan Anggaran Dana Siap Pakai atau alokasi anggaran dengan jenis lainnya dalam rangka menjalankan putusan ini.

Kelima, memerintahkan tergugat 2 untuk mengalokasikan anggaran dalam rangka menjalankan putusan ini dalam hal tergugat 3 tidak dapat mengalokasikan anggarannya.

Keenam, menghukum tergugat 1 dan rergugat 2 membayar ganti rugi sejumlah Rp 6,02 miliar atas biaya penyimpanan dan perawatan APD secara tanggung renteng.

Ketujuh, menghukum tergugat 1 dan tergugat 2 untuk membayar bunga sebesar 6 persen pertahun dari kerugian yang dialami tergugat secara tanggung renteng terhitung sejak Tergugat 1 dan Tergugat 2 melakukan wanprestasi.

Kedelapan, menghukum tergugat 1 dan tergugat 2 membayar uang paksa (dwangsom) sebesar Rp10 juta setiap hari apabila tergugat 1 dan tergugat 2 lalai atau tidak melaksanakan isi putusan perkara ini terhitung sejak putusan berkekuatan hukum tetap.

Kesembilan, memerintahkan turut tergugat untuk tunduk dan patuh terhadap putusan ini dan menyatakan Putusan ini dapat dijalankan lebih dahulu meskipun ada perlawanan, banding, kasasi maupun verset (Uitvoerbaar Bij Voorraad).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bnpb apd kementerian kesehatan
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top