Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

McDonald's, Coca-Cola, Starbucks dan Pepsi Setop Bisnis di Rusia

Starbucks, Coca-Cola, dan Pepsi bergabung dengan McDonald's dalam menghentikan operasinya sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 09 Maret 2022  |  14:46 WIB
Suasana gerai kopi Starbucks - Bloomberg - David Paul Morris
Suasana gerai kopi Starbucks - Bloomberg - David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA - Penarikan merek-merek ikonik barat dari Rusia kian terjadi di mana Starbucks, Coca-Cola, dan Pepsi bergabung dengan McDonald's dalam menghentikan operasinya sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Dikutip dari Guardian, pada Selasa (8/3) malam waktu setempat, PepsiCo, pembuat minuman ringan dan makanan ringan, mengatakan pihaknya menangguhkan semua iklan di Rusia dan menghentikan penjualan merek minumannya, setelah pengumuman serupa oleh saingannya Coca-Cola.

Raksasa makanan cepat saji McDonald's mengatakan sebelumnya bahwa mereka akan menangguhkan sementara operasi di 850 lokasinya.

Perusahaan yang berbasis di Chicago, yang memiliki 84 persen tokonya di Rusia, dapat menerima pukulan finansial besar karena penutupan tersebut. Dalam pengajuan peraturan baru-baru ini, McDonald's mengatakan restorannya di Rusia dan Ukraina menyumbang 9 persen dari pendapatan tahunannya, atau sekitar US$2 miliar.

Dalam sebuah pesan kepada staf dan pemegang waralaba, Kepala eksekutif McDonald's Chris Kempczinski, mengatakan situasinya sangat menantang untuk merek global seperti milik mereka untuk tetap beroperasi.

“Konflik di Ukraina dan krisis kemanusiaan di Eropa telah menyebabkan penderitaan yang tak terkatakan bagi orang-orang yang tidak bersalah. Sebagai sebuah sistem, kami bergabung dengan dunia dalam mengutuk agresi dan kekerasan dan berdoa untuk perdamaian,” kata Kempczinski, dikutip melalui Guardian, Rabu (9/3/2022).

Starbucks juga menangguhkan semua aktivitas bisnis di Rusia, termasuk pengiriman produk dan kafe yang dijalankan oleh pemegang lisensi.

Perusahaan mengatakan bahwa Alshaya Group yang berbasis di Kuwait, yang mengoperasikan setidaknya 100 kafe Starbucks, masih akan mendukung hampir 2.000 stafnya di Rusia yang bergantung pada Starbucks untuk mata pencaharian mereka.

McDonald's dan perusahaan makanan dan minuman barat lainnya telah menghadapi seruan untuk menarik diri dari Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Coca-Cola Co kemudian mengatakan akan menangguhkan bisnisnya di Rusia. Pepsi juga mengikuti, mengatakan penjualan merek, investasi modal dan semua iklan akan ditangguhkan di Rusia.

Menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mengatakan semua perusahaan barat harus mundur dari Rusia dengan alasan kemanusiaan.

"Kami sedih mendengar perusahaan seperti Coca-Cola dan McDonald's tetap berada di Rusia dan terus menyediakan produk mereka," katanya.

McDonald's mengatakan tidak dapat memprediksi kapan mungkin dapat membuka kembali restorannya di Rusia dan akan terus menilai situasi dan menentukan apakah ada tindakan tambahan yang diperlukan.

McDonald's juga membayar gaji penuh kepada karyawan Ukraina dan telah menyumbangkan US$5 juta (£ 3,8 juta) untuk dana bantuan bagi karyawan serta mendukung upaya bantuan yang dipimpin oleh Palang Merah Internasional.

Penutupan McDonald's terjadi setelah sejumlah merek konsumen lainnya termasuk Netflix, Levi's, Burberry, Ikea dan Unilever, pemilik Marmite dan Ben & Jerry's, mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan bisnis di negara tersebut.

Perusahaan jasa profesional terkemuka termasuk KPMG, PwC, EY dan Deloitte juga telah memutuskan bisnis di Rusia dan Belarusia.

Perusahaan di seluruh dunia telah berebut untuk menilai hubungan mereka dengan Rusia setelah Amerika Serikat (AS), Uni Eropa (UE), dan Inggris berusaha mengisolasinya secara ekonomi dengan sanksi.

Sanksi juga membuat perusahaan AS, UE, atau Inggris menjadi ilegal untuk melayani beberapa bisnis terbesar Rusia, termasuk bank seperti Sberbank, Gazprombank, dan VTB.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina starbucks coca cola McDonalds Perang Rusia Ukraina
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top