Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trump Puji Tindakan Putin Terhadap Ukraina 'Cerdas' dan 'Jenius'

Trump tanpa dasar mengklaim bahwa alasan Presiden Rusia memilih untuk menyerang Ukraina sekarang - daripada sebelumnya, selama masa kepresidenannya - adalah karena dia memiliki hubungan yang lebih baik dengan Putin daripada yang dilakukan Presiden Joe Biden.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 23 Februari 2022  |  12:59 WIB
Donald Trump dan Melania Trump
Donald Trump dan Melania Trump

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Presiden Donald Trump memuji Vladimir Putin dalam wawancara podcast pada hari Selasa (22/2/2022). Pernyataan Trump menggambarkan pembenaran atas penyerangan Ukraina oleh Presiden Rusia yang dinilai sebagai tindakan "cerdas" dan "jenius."

Dalam sebuah penampilan di Pertunjukan Clay Travis dan Buck Sexton, Trump mengatakan pengakuan Putin atas kemerdekaan Donetsk dan Luhansk sebagai langkah yang cerdas.

"Saya masuk kemarin, dan ada layar televisi, dan saya berkata, 'Ini jenius.' Putin menyatakan sebagian besar Ukraina—Ukraina—Putin menyatakannya merdeka. Oh, itu luar biasa," kata Trump dikutip dari Business Insider. "Saya berkata, 'Seberapa pintar itu?' Dan dia akan masuk dan menjadi penjaga perdamaian."

Trump tanpa dasar mengklaim bahwa alasan Presiden Rusia memilih untuk menyerang Ukraina sekarang - daripada sebelumnya, selama masa kepresidenannya - adalah karena dia memiliki hubungan yang lebih baik dengan Putin daripada yang dilakukan Presiden Joe Biden.

"Saya mengenal Putin dengan sangat baik. Saya sangat akrab dengannya. Dia menyukai saya. Saya menyukainya," kata Trump. "Maksud saya, Anda tahu, dia sosok yang tangguh, memiliki banyak pesona dan banyak kebanggaan. Tapi cara dia — dan dia mencintai negaranya, Anda tahu? Dia mencintai negaranya."

Pernyataan Trump bahwa Putin bergerak untuk menyerang Ukraina karena Trump tidak lagi menjabat mengabaikan bahwa Rusia mengobarkan perang melawan pasukan Ukraina di Donbas sepanjang waktunya di Gedung Putih.

Selain itu, Trump dimakzulkan pada tahun 2019, sebagian, karena menahan sekitar US$400 juta bantuan militer untuk Ukraina yang menghadapi konflik melawan pemberontak yang didukung Kremlin ini. Perang telah menewaskan lebih dari 13.000 orang dan membuat 1,5 juta orang mengungsi.

Trump membekukan bantuan militer yang disetujui kongres ke Ukraina saat dia menekan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk meluncurkan penyelidikan terhadap Biden dan putranya Hunter atas tuduhan korupsi yang tidak berdasar. Trump juga ingin Zelensky menyelidiki teori konspirasi palsu bahwa Ukraina lah, bukan Rusia, yang ikut campur dalam pemilihan presiden 2016.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia ukraina Donald Trump
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top