Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta Baru Kasus Tewasnya Demonstran di Parigi Moutong, Korban Ditembak dari Arah Belakang

Komnas HAM memastikan bahwa demonstran yang tewas di Parigi Moutong akibat ditembak dari arah belakang.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 14 Februari 2022  |  19:35 WIB
Ilustrasi pembunuhan - Antara
Ilustrasi pembunuhan - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kasus tewasnya seorang demonstran bernama Erfaldi (21) di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah menjadi perhatian serius sejumlah pihak, salah satunya adalah Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Ketua Komnas HAM perwakilan Sulawesi Tengah Dedy Askari mengaku sudah melakukan penelusuran untuk mencari penyebab kematian korban.

Hasilnya, korban diketahui ditembak dari arah belakang. Hal itu diketahui dari proyektil yang bersarang di bagian tubuh korban.

"Benar meninggal disebabkan oleh peluru tajam, sebagaimana proyektil yang ditemukan dan diangkat dari bagian tubuh korban. Proyektil tersebut masuk mengenai korban dari arah belakang," ungkapnya dikutip dari Tempo, Senin (14/2/2022).

Menurutnya, peluru tajam yang diduga dari aparat itu mengenai bagian belakang sebelah kiri hingga tembus ke dada.

Informasi tersebut, kata dia, didapat dari pihak puskesmas Desa Katulistiwa saat melakukan visum dan mengangkat proyektil di bagian tubuh korban.

Atas temuan itu, pihaknya juga mengaku sudah melakukan koordinasi dengan pejabat utama di Polres Parigi Moutong, yaitu Kabag Ops Polres Parigi Moutong, AKP Junus Achpa.

“Berdasarkan hasil komunikasi dengan Kabag Ops Polres Parigi Moutong, AKP Junus Achpa, pimpinannya (Kapolres) sudah menegaskan agar mengedepankan sikap humanis dan langkah persuasif, tidak melibatkan penggunaan peluru tajam atau senjata saat mengamankan aksi demonstrasi tersebut,” kata Dedi dalam keterangan tertulisnya, Senin (14/2/2022).

Untuk mengusut kasus tersebut, lanjut dia, uji balistik sangat penting dilakukan untuk membandingkan proyektil yang ditemukan di tubuh korban dengan senjata yang diduga digunakan anggota kepolisian saat berada di lokasi kejadian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tambang penembakan demonstran
Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top